nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kisah Korban Selamat dari Aksi Penembakan KKB, Pura-Pura Mati untuk Melarikan Diri

Erha Aprili Ramadhoni, Jurnalis · Rabu 05 Desember 2018 08:25 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2018 12 05 340 1986974 kisah-korban-selamat-dari-aksi-penembakan-kkb-pura-pura-mati-untuk-melarikan-diri-5yMcXVJKdF.jpg Aparat evakuasi warga di Distrik Mbua, Kabupaten Nduga, Papua. (Foto : Chanry)

JAKARTA – Salah seorang saksi selamat dari peristiwa penembakan dan pembunuhan yang dilakukan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), Jimmy Aritonang, menceritakan upaya ia dan rekannya menyelamatkan diri dari aksi separatis.

Berdasarkan informasi yang dihimpun dari Kapendam XVII/Cenderawasih, Kolonel Inf Muhammad Aidi, Jimmy dan ke-24 lainnya digiring oleh KKB menuju Kali Karunggame dalam kondisi tangan terikat, pada 1 Desember 2018. Korban dikawal 50 personel KKB.

"Keesokan harinya, Minggu tanggal 2 Desember 2018 pukul 07.00 seluruh pekerja dibawa berjalan kaki dalam keadaan tangan terikat menuju bukit Puncak Kabo. Di tengah jalan mereka dipaksa berbaris dengan formasi 5 saf dalam keadaan jalan jongkok," kata Kapendam dalam keterangan tertulis yang diterima Okezone, Rabu (5/12/2018).

Tak lama kemudian, para KKB secara sadis menembak para pekerja itu. Akibat kejadian itu, para pekerja tewas di tempat. Namun, 11 pekerja lainnya pura-pura mati terkena tembakan, untuk selanjutnya melarikan diri.

"Sebagian pekerja tertembak mati di tempat, sebagian lagi pura-pura mati terkapar di tanah," katanya.

OPM

KKB kemudian meninggalkan para korban untuk melanjutkan perjalanan menuju bukit Puncak Kabo. Sebanyak 11 orang yang pura-pura mati itu kemudian berusaha bangkit dan melarikan diri.

Nahasnya, kata Aidi, usaha mereka melarikan dilihat oleh KKB. KKB kemudian melakukan pengejaran terhadap ke-11 orang yang berusaha kabur dengan luka tembak tersebut.

"5 orang tertangkap dan digorok oleh KKB (meninggal di tempat), 6 orang berhasil melarikan diri ke arah Mbuah 2 orang di antaranya belum ditemukan," kata Aidi.

(Baca Juga : Ini Identitas Prajurit TNI yang Gugur Ditembak KKB di Papua)

Ia melanjutkan, 4 orang lainnya (di antaranya saksi Jimmy Aritonang) selamat setelah diamankan oleh anggota TNI di Pos Yonif 755/Yalet di Mbua.

Kapendam mengatakan, menurut keterangan Jimmy Aritonang, jumlah korban yang dipastikan meninggal dunia dibantai oleh KKB di lereng bukit Puncak Kabo adalah 19 orang.

(Baca Juga : 12 Pekerja Dievakuasi dari Distrik Mbua, 3 Orang Kena Luka Tembak)

Sementara itu, pada 4 Desember 2018, TNI/Polri berhasil menduduki wilayah Mbua. "Personel TNI/Polri kemudian menyelamatkan dan mengevakuasi korban," ujarnya.

(erh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini