nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Sebut Tingkat Kecerdasan Bergantung pada Ras, Peraih Hadiah Nobel Kehilangan Gelar

Rahman Asmardika, Jurnalis · Senin 14 Januari 2019 18:04 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 01 14 18 2004333 sebut-tingkat-kecerdasan-bergantung-pada-ras-peraih-hadiah-nobel-kehilangan-gelar-a2uADjGgkR.jpg James Watson. (Foto: Reuters)

NEW YORK – Peneliti peraih hadiah Nobel, James Watson kehilangan gelar-gelar kehormatannya setelah ditarik oleh institusi penelitian terkemuka Amerika Serikat (AS). Gelar peneliti berusia 90 tahun itu ditarik setelah dia kembali menegaskan kesimpulan kontroversialnya mengenai hubungan antara ras dan tingkat kecerdasan.

Meskipun hampir setengah abad bekerja di Laboratorium Cold Spring Harbor (CSHL), Watson, seorang ahli genetika terkenal di dunia, kehilangan semua gelar kehormatannya sebagai Kanselir Emeritus, Profesor Oliver R. Grace, Profesor Emeritus, dan Wali Amanat Kehormatan, karena menolak menarik kembali kesimpulan ilmiahnya sendiri.

Pada 2007, Watson diskors dari semua posisinya di laboratorium New York menyusul skandal seputar klaimnya mengenai masa depan "yang suram" di Benua Afrika. "Semua kebijakan sosial kami didasarkan pada fakta bahwa kecerdasan mereka sama dengan kami - sedangkan semua pengujian mengatakan hal itu tidak benar," katanya kepada surat kabar New York Times pada saat itu.

Meskipun pada awalnya dia menyampaikan permintaan maaf atas komentarnya sehingga dia dapat mempertahankan gelar kehormatannya di CSHL, ketika ditanya lebih dari satu dekade kemudian mengenai pandangannya tentang ras dan kecerdasan telah berubah, Watson mengatakan bahwa tidak ada yang berubah.

"Tidak semuanya. Saya ingin pandangan itu berubah, bahwa ada pengetahuan baru yang mengatakan bahwa cara Anda diasuh jauh lebih penting daripada alam, ” kata Watson sebagaimana dilansir RT dalam sebuah dokumenter dari stasiun televisi PBS, Senin (14/1/2019).

“Ada perbedaan rata-rata antara kulit hitam dan kulit putih pada tes IQ. Saya akan mengatakan perbedaannya adalah genetik. " tambahnya.

CSHL menilai komentar Watson yang baru saja dia sampaikan “tercela” dan sama sekali tidak didukung oleh penelitian ilmiah. Setelah "secara tegas" menolak pendapat Watson yang "tidak berdasar dan ceroboh", laboratorium itu mencabut semua gelar kehormatan Watson, menyatakan bahwa mereka "mengutuk penyalahgunaan ilmu pengetahuan untuk membenarkan prasangka."

Watson mulai dikenal dan meraih ketenaran internasional pada 1953 setelah membantu menemukan struktur heliks ganda DNA bersama ahli genetika Maurice Wilkins dan Francis Crick. Pada 1962, tim tersebut dianugerahi Hadiah Nobel di bidang Fisiologi atas “penemuan mereka mengenai struktur molekul asam nukleat dan signifikansinya untuk transfer informasi dalam bahan hidup."

Pada 1968 Watson mulai menjabat sebagai direktur Cold Spring Harbor Laboratory, kemudian dengan asumsi bahwa peran presiden dan kanselir, sebelum ditangguhkan dan pensiun dari lab penelitian pada 2007.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini