nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Korban Bom di Gereja Filipina Jadi 21 Orang, Menhan: Ini Tindakan Pengecut

Fakhri Rezy, Jurnalis · Minggu 27 Januari 2019 12:57 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 01 27 18 2009983 korban-bom-di-gereja-filipina-jadi-21-orang-menhan-ini-tindakan-pengecut-73n6LPgYP3.jpg Ledakan (Ilustrasi)

MANILA - Gereja di Filipina diserang 2 kali bom saat kebaktian. Laporan terkini, korban jiwa tercatat 21 orang, serta 71 orang lainnya mengalami luka-luka.

Ledakan pertama meledak di dalam katedral di Jolo, di provinsi pulau Sulu, dan diikuti oleh ledakan kedua di tempat parkir di luar, menewaskan militer dan warga sipil, kata para pejabat.

 Baca juga: Gereja di Filipina Dibom 2 Kali, 17 Orang Tewas dan 43 Luka-Luka

Ledakan tersebut terjadi beberapa hari setelah referendum otonomi untuk wilayah yang mayoritas muslim tersebut.

Pasalnya, rencana tersebut untuk mempunyai daerah otonomi sendiri disetujui pada tahun 2022. Meningkatkan harapan untuk perdamaian di salah satu daerah termiskin dan paling dilanda konflik di Asia.

 Bom

Referendum hari Senin melihat 85% pemilih mendukung penciptaan daerah otonom yang disebut Bangsamoro. Meskipun, Sulu merupakan salah satu yang menolak otonomi tersebut, namun daerah ini tetap harus menjadi bagian dari entitas baru tersebut.

 Baca juga: Filipina Gelar Referendum Otonomi Wilayah Muslim Bangsamoro

Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana menyebut, serangan itu sebagai "tindakan pengecut" dan mendesak penduduk setempat untuk waspada dan bekerja sama dengan pihak berwenang untuk "menyangkal kemenangan terorisme".

"Kami akan menggunakan kekuatan penuh hukum untuk mengadili para pelaku di balik insiden ini," katanya dalam sebuah pernyataan.

Warga sipil menanggung beban terberat dari serangan itu, yang juga menewaskan sedikitnya tujuh tentara.

Kolonel Gerry Besana, juru bicara Komando Mindanao Barat militer, mengatakan pemeriksaan terhadap bahan bom harus mengungkap siapa yang berada di baliknya.

Kepala polisi nasional Oscar Albayalde mengatakan ada kemungkinan kelompok militan Abu Sayyaf bisa terlibat.

"Mereka ingin mengganggu perdamaian dan ketertiban, mereka ingin menunjukkan kekuatan dan menabur kekacauan," kata Albayalde di radio.

Jolo adalah kubu Abu Sayyaf, yang memiliki reputasi untuk pemboman dan kebrutalan, dan karena telah berjanji setia kepada Negara Islam. Kelompok militan juga sangat terlibat dalam pembajakan dan penculikan.

Referendum pekan lalu datang pada saat yang kritis bagi Filipina, yang berharap dapat mengakhiri beberapa dekade konflik separatis di Mindanao yang menurut para ahli telah memunculkan ekstremisme.

Itu telah memicu kekhawatiran bahwa radikal asing akan tertarik ke Mindanao untuk memanfaatkan perbatasan keropos, hutan dan gunung, dan banyak senjata.

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini