Sepertiga Gletser Himalaya Terancam Cair: 1,9 Miliar Orang Bisa Kehilangan Sumber Air

Rachmat Fahzry, Okezone · Selasa 05 Februari 2019 14:07 WIB
https: img.okezone.com content 2019 02 05 18 2013959 sepertiga-gletser-himalaya-terancam-cair-1-9-miliar-orang-bisa-kehilangan-sumber-air-f1BYCdfkqF.jpeg Gletser Himalaya runtuh. Foto/Alliance Magazine

KATHMANDU - Sepertiga gletser di pegunungan Himalaya akan mencair pada akhir abad ini karena perubahan iklim, dan berdampak 1,9 milair orang akan kehilangan sumber air.

Hasil riset International Centre for Integrated Mountain Development (Pusat Internasional untuk Pengembangan Gunung Terpadu) menyatakan jika upaya menghentikan perubahan iklim gagal, dua pertiga gletser di kawasan Hindu Kush Himalaya akan hilang pada tahun 2100.

"Pemanasan global berada di jalurnya untuk mengubah puncak gunung Hindu Kush Himalaya yang dingin dan tertutup gletser, melintasi delapan negara untuk membuka bebatuan dalam waktu kurang dari seabad," kata Philippus Wester dari ICIMOD mengutip Associated Press, Selasa (5/2/2019).

Riset yang dilakukan sejak lima tahun mengamati dampak perubahan iklim di kawasan Himalaya yang terbentang di Afghanistan, Pakistan, India, Nepal, Cina, Bhutan, Bangladesh, dan Myanmar.

Hindu Kush Himalaya termasuk puncak gunung tertinggi di dunia, yang memiliki gletser dan masuk ke dalam sistem sungai termasuk Indus, Gangga, Yangtze, Irrawaddy dan Mekong.

Foto/Ist

Hasil riset mengatakan bahwa dampak pencairan menyebabkan banjir hingga peningkatan polusi udara yang berasal dari karbon hitam dan debu yang tertanam di gletser.

Saleemul Huq, direktur Pusat Internasional untuk Perubahan Iklim dan Pembangunan, sebuah pusat penelitian lingkungan di Dhaka, mengatakan hasil riset itu "sangat mengkhawatirkan," terutama untuk negara-negara hilir seperti Bangladesh.

"Semua negara yang terkena dampak perlu memprioritaskan menangani masalah yang akan datang ini sebelum mencapai proporsi krisis," katanya.

BacaPerubahan Iklim: Gagal Menangani Pemanasan Global Adalah Tindakan Bunuh Diri

Riset itu mengatakan jika hasil konferensi perubahan iklim di Paris yang membatasi pemanasan global menjadi 1,5 derajat celcius pada akhir abad ini terpenuhi, lebih dari sepertiga dari gletser di kawasan itu akan hilang. Jika kenaikan suhu global mencapai 2 C, dua pertiga gletser Himalaya akan mencair.

Perjanjian Paris apda 2015 adalah momen penting dalam diplomasi internasional yang menyatukan dunia untuk mengatasi pemanasan global. Hasil perjanjian itu menyepakati untuk menjaga suhu dunia dalam batas 2 C, atau 1,5 C jika memungkinkan.

Menurut laporan baru-baru ini oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, emisi gas rumah kaca yang paling melimpah, karbon dioksida, perlu dikurangi ke tingkat yang dapat diserap planet ini - dikenal sebagai net zero - pada tahun 2050 untuk menjaga pemanasan global pada 1,5 C seperti yang dibayangkan dalam perjanjian.

Pusat Internasional untuk Pengembangan Pegunungan Terpadu mengatakan studi ini memperkejakan lebih dari 350 peneliti dan pakar kebijakan dari 22 negara. Dikatakan memiliki 210 penulis dan 125 kritikus eksternal.

Pusat yang berbasis di Kathmandu itu menerima sumbangan dari negara-negara regional, negara-negara non-regional seperti Australia, Austria, Norwegia, Swiss dan Inggris, dan program internasional lainnya seperti USAID (Badan Bantuan Pembangunan Internasional Amerika).

(fzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini