nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Sistem Komputer Parlemen Australia Diretas, Keterlibatan China Diselidiki

ABC News, Jurnalis · Jum'at 08 Februari 2019 08:58 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 02 08 18 2015155 sistem-komputer-parlemen-australia-diretas-keterlibatan-china-diselidiki-3wYV8D6qXT.jpg hack (Reuters)

AUSTRALIA - Badan keamanan Australia menyelidiki serangan siber terhadap jaringan komputer Parlemen Federal, dengan memeriksa kemungkinan keterlibatan Pemerintah China di balik serangan ini.

Pejabat yang membawahi keamanan Parlemen Federal menjelaskan sejauh ini belum terdeteksi adanya data yang dicuri dalam serangan tersebut.

 Baca juga: Kisah Anak-Anak Muda Indonesia Bekerja Keras di Pabrik Daging Australia

Sumber ABC mengatakan respons terhadap serangan itu berlangsung cepat namun mengakui para peretas kini sangat canggih.

 https://www.abc.net.au/cm/rimage/5759186-3x2-large.jpg?v=4

Sebagai tindakan pencegahan, password untuk mengakses komputer telah diubah.

"Kami tak memiliki bukti serangan ini dimaksudkan untuk mempengaruhi proses parlemen atau mengganggu proses pemilu atau politik," kata pejabat tersebut.

 Baca juga: Menteri Australia Akui Bertindak Tak Senonoh ke Seorang Perwira Wanita

Penyelidikan terhadap serangan siber, katanya, membutuhkan waktu dan dilakukan bersama badan keamanan terkait.

Direktorat Sinyal Australia (ASD) turun tangan menangani serangan ini dan telah mengamankan jaringan komputer tersebut.

"Langkah-langkah yang diperlukan sedang dilakukan untuk mengurangi kerugian dan meminimalkan kerusakan," kata ASD.

Para peretas, kata sumber ABC, terdeteksi pada pada tahap awal begitu mereka berhasil mendapatkan akses ke jaringan komputer parlemen.

 Baca juga: Ditolak Berhubungan Badan, Kakek 89 Tahun Tembak Seorang PSK

Insiden ini diibaratkan sebagai perampok yang berhasil masuk ke sebuah rumah. Pihak berwenang mendapati pintu depan telah rusak tapi belum mengetahui barang yang dicuri, atau apakah ada cara lain untuk masuk.

Serangan itu kabarnya tidak mempengaruhi sistem komputer para menteri dan staf mereka, tapi memengaruhi komputer para anggota DPR biasa, oposisi, dan lintas-fraksi.

Politisi dari Partai Buruh yang beroposisi menjelaskan akses email mereka terputus sejak adanya serangan itu.

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini