Share

Partai Promiliter Unggul Sementara di Pemilu Pertama Thailand sejak Kudeta

Agregasi BBC Indonesia, · Senin 25 Maret 2019 07:37 WIB
https: img.okezone.com content 2019 03 25 18 2034462 partai-promiliter-unggul-sementara-di-pemilu-pertama-thailand-sejak-kudeta-nTiTkkXyvg.jpg Jenderal Prayuth Chan-ocha calon PM Thailand dari Partai Phalang Pracharat. (Foto: Lillian Suwanrumpha/Getty Images)

PARTAI Phalang Pracharat, yang menjagokan Jenderal Prayuth Chan-ocha sebagai perdana menteri, meraih lebih dari 7,3 juta suara dari 91 persen kertas suara yang dihitung hingga Minggu 24 Maret 2019 malam dalam pemilihan umum pertama sejak kudeta militer pada 2014.

Perolehan suara itu, menurut Komisi Pemilihan Thailand, sekitar setengah juta lebih besar dibandingkan perolehan suara Partai Pheu Thai (Untuk Rakyat Thailand) yang mendukung mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra.

Hasil akhir akan diumumkan oleh Komisi Pemilihan Thailand pada Senin. Wartawan BBC di Bangkok, Jonathan Head, melaporkan jika hasil penghitungan itu resmi dikukuhkan, maka militer akan mendapat mandat populer untuk terus berkuasa.

Pemerintahan militer pimpinan Jenderal Prayuth Chan-ocha yang berkuasa sejak perebutan kekuasaan pada Mei 2014 telah mengubah undang-undang dasar sedemikian rupa sehingga militer tetap berkuasa, meskipun sebelumnya sempat diprediksi memerlukan dukungan dari sejumlah partai politik kecil.

Setelah mengambil alih kekuasaan, militer berjanji memulihkan ketertiban dan demokrasi, tetapi berkali-kali menunda pemilu sampai digelar pada Minggu 24 Maret 2019.

Thailand mengalami ketidakstabilan politik selama bertahun-tahun dan pada umumnya diwarnai pertarungan antara kubu pendukung militer serta kubu mantan perdana menteri yang digulingkan Thaksin Shinawatra. Pemilu kali ini pun tidak lepas dari pertarungan antara partai-partai promiliter dan sekutu-sekutu Thaksin.

Pemilu Thailand 2019. (Foto: Pongmanat Tasiri/EPA)

Pemilih Pemula

Jenderal Prayuth Chan-ocha, yang memimpin kudeta untuk menggulingkan adik Thaksin yakni Yingluck Shinawatra pada 2014, ditunjuk sebagai satu-satunya calon perdana menteri dari partai baru promiliter yaitu Partai Palang Pracha Rath (PPRP).

Di antara partai besar lainnya adalah Partai Democrat pimpinan mantan Perdana Menteri Abhisit Vejjajiva dan partai baru yakni Partai Maju yang dipimpin miliarder muda Thanatorn Juangroongruangkit. Abhisit Vejjajiva langsung mengundurkan diri setelah partainya menelan kekalahan besar.

Thaksin Shinawatra digulingkan dalam kudeta 2006 dan mengasingkan diri untuk menghindari hukuman dalam kasus penyalahgunaan kekuasaan. Namun ia masih mempunyai banyak pendukung, khususnya di wilayah perdesaan dan di kalangan pemilih yang miskin.

Pheu Thai (Untuk Rakyat Thailand) adalah partai utama yang setia kepada Thaksin yang turut dalam pemilu kali ini.

Lebih dari 50 juta rakyat mempunyai hak pilih dan jumlah mereka yang menggunakan hak suara diperkirakan mencapai 80 persen.

Dari 50 juta pemilik hak suara, lebih dari 7 juta adalah mereka yang berusia 18–26 tahun dan merupakan pemilih pemula. Mereka memilih 750 anggota parlemen nasional.

Menjelang pencoblosan, Raja Maha Vajiralongkorn menyerukan kepada rakyat untulk memilih para pemimpin yang baik dan menolak orang-orang buruk yang akan menciptakan kekacauan, tanpa menyebut nama-nama calon yang ia rujuk.

(han)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini