nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Pria AS Tuntut Orangtuanya di Pengadilan karena Buang Koleksi Porno Senilai Rp408 Juta

Rahman Asmardika, Jurnalis · Selasa 16 April 2019 11:28 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 04 16 18 2044088 pria-as-tuntut-orangtuanya-di-pengadilan-karena-buang-koleksi-porno-senilai-rp408-juta-2kgQexvxg4.jpg Ilustrasi.

MICHIGAN – Seorang pria berusia 40 tahun mengajukan tuntutan hukum di Pengadilan Distrik Barat Michigan terhadap orangtuanya karena membuang koleksi pornografinya yang bernilai hampir USD29.000 (sekira Rp408 juta).

Penggugat yang diidentifikasi oleh media dengan nama “Charlie” pindah untuk tinggal kembali bersama orangtuanya di Grand Haven, Michigan pada Oktober 2016 setelah bercerai dengan pasangannya. Sebagai ganti membayar sewa rumah, Charlie melakukan berbagai pekerjaan di rumah. Hampir setahun kemudian, pada Agustus 2017, dia diminta untuk meninggalkan rumah karena situasi rumah tangga yang terjadi.

Setelah Charlie pindah ke Muncie, Indiana, orangtuanya pergi ke rumah barunya pada November 2017 untuk mengantarkan barang-barangnya - yang, menurut gugatan itu, tidak termasuk koleksi pornografinya.

Meski Charlie membuat banyak laporan kepada polisi, pihak berwenang menolak untuk mengejar kasus ini. Dalam salah satu surel yang dikirimkannya pada polisi, Charlie berusaha menjelaskan nilai dari beberapa film porno yang hancur, dengan menulis, "Bukan Hanya Tidak Diterbitkan Lagi. Tapi seluruh studio membuatnya bubar, dan itu 20 tahun yang lalu."

Jaksa menolak untuk mengajukan tuntutan, yang mendorong Charlie untuk mengajukan gugatan, menuntut hampir tiga kali lipat nilai perkiraan koleksinya dalam kerusakan, sebesar USD86.822,16 (sekira Rp1,2 miliar).

Beberapa email dipertukarkan antara anggota keluarga sebelum pengajuan tuntutan hukum menunjukkan orangtua penggugat mengakui mereka menghancurkan koleksi porno putranya.

Menurut orangtuanya, Charlie mendapat teguran selama sekolah menengah dan perguruan tinggi karena menjual materi pornografi kepada teman-temannya.

"Saya melakukan bantuan besar kepada Anda dengan menyingkirkan semua hal ini," kata sang ayah dalam email kepada putranya, yang sekarang menjadi bagian dari dokumentasi hukum dalam catatan pengadilan sebagaimana dilansir Sputnik, Selasa (16/4/2019).

Kedua orangtuanya juga mengatakan bahwa mereka "menghitung dua belas kotak pindahan yang penuh dengan pornografi ditambah dua kotak 'mainan seks,'" menambahkan bahwa butuh waktu lama untuk membuang simpanan tersebut.

"Percaya atau tidak, salah satu alasan mengapa saya menghancurkan pornografi Anda adalah karena (kesehatan) mental dan emosional Anda sendiri. Saya akan melakukan hal yang sama jika saya menemukan satu kilo kokain," tulis ayah penggugat dalam email lain yang juga dicatat dalam dokumen pengadilan.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini