nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Penegak Hukum Tangkap 338 Orang Terkait Situs Pornografi Anak di Dark Web

Rahman Asmardika, Jurnalis · Kamis 17 Oktober 2019 09:40 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 10 17 18 2118029 penegak-hukum-tangkap-338-orang-terkait-situs-pornografi-anak-di-dark-web-89nqxCGwLG.jpg Foto: Reuters.

WASHINGTON – Penegak hukum gabungan dari beberapa negara telah menangkap ratusan orang di seluruh dunia setelah berhasil mengungkap situs web gelap pornografi anak yang berbasis di Korea Selatan. Situs itu dilaporkan menjual video-video pornografi anak yang menjijikkan dengan pembayaran menggunakan mata uang digital.

Pejabat penegak hukum dari Amerika Serikat (AS), Inggris dan Korea Selatan menggambarkan jaringan itu sebagai salah satu operasi pornografi anak terbesar yang mereka temui hingga saat ini.

BACA JUGA: Australia Semakin Banyak Tangkap Pria Miliki Konten Pornografi Anak-Anak, Salah Satunya WNI

Berdasarkan keterangan pihak berwenang, situs yang bernama Welcome To Video itu mengandalkan meta udang digital bitcoin untuk menjual akses ke 250.000 video yang menggambarkan pelecehan seksual anak, termasuk rekaman anak-anak berusia sangat muda yang diperkosa. Laman unggahannya secara khusus menyatakan, "Jangan unggah pornografi orang dewasa."

"Situs Darknet yang mendapat keuntungan dari eksploitasi seksual anak-anak adalah salah satu bentuk perilaku kriminal yang paling keji dan tercela," kata Asisten Jaksa Agung AS, Brian A. Benczkowski sebagaimana dilansir Reuters, Kamis (17/10/2019).

Menurut Departemen Kehakiman AS, pejabat telah menyelamatkan sedikitnya 23 korban di bawah umur di AS, Inggris dan Spanyol yang secara aktif dilecehkan oleh pengguna situs. Banyak anak-anak di video belum diidentifikasi.

Koleksi situs yang besar, hampir setengahnya terdiri dari gambar-gambar yang belum pernah dilihat sebelumnya oleh penegak hukum, yang menunjukkan ledakan konten pelecehan seksual online. Dalam sebuah pernyataan, Badan Kejahatan Nasional Inggris mengatakan para pejabat melihat terjadinya "peningkatan kepelikan, skala dan kompleksitas."

Operator Welcome To Video, seorang pria Korea Selatan bernama Jong Woo Son, dan 337 pengguna di 12 negara berbeda, sejauh ini telah dikenakan tuntutan hukum. Son yang saat ini menjalani hukuman 18 bulan di Korea Selatan, juga didakwa dengan tuntutan federal di Washington.

BACA JUGA: WhatsApp Dikritik Gara-Gara Konten Pornografi Anak di Bawah Umur

Welcome To Video adalah salah satu situs web pertama yang menjual pornografi anak menggunakan bitcoin, yang memungkinkan pengguna menyembunyikan identitas mereka selama transaksi keuangan.

Pengguna dapat menebus mata uang digital dengan imbalan "poin" yang dapat mereka habiskan untuk mengunduh video atau membeli akun all-you-can-watch "VIP". Poin juga dapat diperoleh dengan mengunggah pornografi anak baru.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini