nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Korupsi APBDes Ratusan Juta, Mantan Pj Kades Lerpak Ditangkap

Syaiful Islam, Jurnalis · Sabtu 21 Desember 2019 21:02 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 12 21 519 2144682 korupsi-apbdes-ratusan-juta-mantan-pj-kades-lerpak-ditangkap-klABAtiXVf.jpg Kapolres Bangkalan, AKBP Rama saat jumpa pers (foto: Okezone.com/Syaiful)

SURABAYA - Polres Bangkalan menangkap MS (50), mantan Pj Kepala Desa (Kades) Lerpak, Kecamatan Geger, Kabupaten Bangkalan, Madura, Jatim. Pasalnya pria yang berstatus PNS di kantor Kecamatan Geger ini diduga korupsi APBDes tahun 2016.

Akibatnya negara mengalami kerugian Rp316 juta lebih. Selain menangkap MS, polisi juga meringkus MK (31) warga Desa Lerpak. Kini kedua tersangka dijebloskan dalam tahanan Mapolres Bangkalan.

Kapolres Bangkalan, AKBP Rama Samtama Putra, menjelaskan tahun 2016 Desa Lerpak menerima alokasi APBDes sebesar Rp 1,8 miliar lebih. Dengan rincianya Dana Desa (DD) senilai Rp814 juta, dan Alokasi Dana Desa (ADD) sebesar Rp702 juta.

Korupsi

Disusul bagi hasil pajak dan retribusi sebesar Rp10 juta lebih, dan bantuan keuangan Kabupaten Rp56 juta. Dalam pengelolaan APBDes Lerpak 2016 tidak dilaksanakan sesuai ketentuan yang ada.

"Tersangka MS selaku Pj Kades Lerpak menyerahkan pengelolaan dan pembelanjaan APBDes Lerpak pada tersangka MK, yang bukan merupakan tim teknis pengelolaan keuangan desa, dan juga bukan merupakan tim pengelola kegiatan desa," terang Rama kepada wartawan, Sabtu (21/12/2019).

Menurut Rama, ada beberapa kegiatan yang menggunakan APBDes Lerpak 2016 diduga fiktif. Akibat perbuatan kedua tersangka negara mengalami kerugian Rp 316 281 486. Ini berdasarkan hasil audit BPKP.

"Kegiatan fiktif diantaranya honor nara sumber musdes, honor tim panitia dan 7 kegiatan proyek pembangunan salah satunya pembangunan jalan aspal, yang dikerjakan tidak sesuai spesifikasinya, ada mark up dan manipulasi," tandas mantan Kasubdit III Ditreskrimsus Polda Jatim ini.

Tersangka akan dijerat dengan Pasal 2 Ayat (1) dan atau Pasal 3 dan Pasal 18 Undang-undang RI Nomor 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi, sebagaimana telah diubah dengan UU RI Nomor 20 tahun 2001 tentang perubahan atas UU RI Nomor 31 tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi Jo Pasal 55 Ayat (1) ke - 1 KUHPidana. Adapun ancaman hukumannya maksimal penjara seumur hidup.

(wal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini