Nenek Moah Sebatang Kara Tinggal di Gubuk Reot di Tengah Hutan

Robby Ridwan, iNews · Senin 13 Juli 2020 12:46 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 13 519 2245486 nenek-moah-puluhan-tahun-tinggal-sebatang-kara-di-gubuk-reot-di-tengah-hutan-tSz5Wf4PoH.jpg Nenek Moah. Foto: iNews

BLITAR - Setiap orang pasti ingin hidup bahagia pada hari tua dan dapat bercengkrama bersama orang-orang tercinta. Namun nasib berbeda dialami Moah, seorang nenek warga Desa Pagerwojo, Kecamatan Kesamben, Kabupaten Blitar.

Nenek yang usianya hampir 80 tahun ini hidup sebatang kara di gubuk reot miliknya yang berada di tengah hutan.

Nenek Moah tidak memiliki anak ataupun keluarga sehingga memilih menetap di gubuk dalam lahan kebunnya. Di sana ia hidup selama puluhan tahun.

Pantauan di lokasi, tindik gubuknya sudah tak utuh, atapnya juga bocor. Tentu saja itu tidak mampu menahan dinginnya malam serta air saat musim penghujan datang. “Airnya masuk, sebelah timur saya tutup,” ujarnya pada Senin (13/7/2020).

Nenek Moah juga mengatakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, ia mengandalkan kemampuan mencari kayu bakar di hutan, serta berharap bantuan orang lain. 

“Kalau masak ya sebelah timur. Untuk makan cari kayu di hutan dan orang yang memberi," tuturnya.

Baca Juga:  Kakek-Nenek Tinggal di Gubuk 1,5 X 3 Meter Beratap Plastik

(abp)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini