Banjir Terburuk Landa Sichuan, China, 100.000 Lebih Dievakuasi

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 19 Agustus 2020 14:43 WIB
https: img.okezone.com content 2020 08 19 18 2264465 banjir-terburuk-landa-sichuan-china-100-000-lebih-orang-dievakuasi-pBD1qMHuCB.jpg Foto: Ruptly.

BEIJING - Pihak berwenang di Provinsi Sichuan, barat daya China untuk pertama kalinya dalam sejarah telah meningkatkan peringatan darurat banjir ke tingkat tertinggi ketika sungai-sungai lokal meluap, merusak tepiannya dan membanjiri kota, memicu evakuasi besar-besaran.

Curah hujan yang terus menerus telah menyebabkan banjir terparah di Sichuan selama sekira 70 tahun. Lebih dari dua lusin sungai utama di kawasan itu membanjiri tepiannya dengan air berlumpur yang membanjiri kawasan perkotaan. Jalan-jalan di Leshan, salah satu kota besar provinsi, yang terletak di pertemuan dua sungai, hampir seluruhnya terendam air.

BACA JUGA: Korban Jiwa Terus Meningkat, China Ledakkan Bendungan untuk Atasi Banjir

Rekaman video menunjukkan ladang, jalan, dan jalan raya di kota yang hancur itu dibanjiri oleh air. Penduduk setempat dapat terlihat berkerumun di jalan-jalan yang banjir atau berusaha mengarungi bagian yang terendam dengan perahu dan rakit rakitan.

Lebih dari 1.000 penduduk kota terdampar di Pulau Fengzhou setelah banjir memutus akses jalan raya. Layanan darurat harus mengantarkan mereka makanan dan air melalui helikopter karena mereka kekurangan pasokan selama hampir sehari.

BACA JUGA: Terus Diguyur Hujan Deras, Provinsi Jiangxi, China Umumkan Peringatan Banjir Tingkat Tertinggi

Banjir juga berdampak pada Budha Raksasa Leshan, patung batu abad kedelapan setinggi 71 meter yang terletak di luar kota. Air telah mencapai ujung-ujung kaki patung warisan dunia UNESCO itu, mendorong polisi untuk mengambil tindakan untuk melindungi situs tersebut.

Media China melaporkan lebih dari 100.000 orang telah dievakuasi dari berbagai daerah yang terkena banjir di Provinsi Sichuan.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini