Buntut Pengeroyokan 2 Anggota TNI, 13 Moge Disita

Agregasi Sindonews.com, · Sabtu 31 Oktober 2020 21:05 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 31 340 2302124 buntut-pengeroyokan-2-anggota-tni-13-moge-disita-ytAxdWxFgl.jpg 13 Moge milik anggota HOG disita petugas (foto: iNews/ Wahyu Sikumbang)

BUKITTINGGI - Polres Bukittinggi menahan sebanyak 13 motor gede (Moge) milik anggota Harley Owners Group (HOG) Siliwangi Bandung Chapter (SBC), di Polres Bukittinggi.

Penahanan motor-motor bermesin besar itu, diduga merupakan bagian dari proses penyelidikan terhadap kasus pengeroyokan terhadap dua anggota intelejen TNI AD dari Kodim 0304/Agam, oleh anggota HOG SBC yang sedang melaksanakan touring menuju Aceh.

Selain menahan belasan moge tersebut, polisi juga menahan dua anggota HOG SBC, yakni berinisial MS dan B.

"Ada dua oknum anggota klub motor gede yang kita tahan yaitu berinisial MS dan B. MS membanting korban kemudian B menendang korban," kata Kapolres Bukittinggi AKBP Dody Prawiranegara kepada MNC Media.

Baca juga:

Fakta-Fakta Pengeroyokan 2 Anggota TNI oleh Pengendara Moge di Bukittinggi

Keroyok TNI di Bukittinggi, 2 Anggota Klub Moge Ditetapkan Jadi Tersangka

 2 Anggota Moge Pengeroyok Prajurit TNI di Bukittinggi Ditahan   

Kejadian pengeroyokan ini berawal saat rombongan moge HOG SBC yang sedang melakukan touring melintas di Jalan Hamka, Bukittinggi, mungkin karena korban tidak suka dihalangi di tengah, lalu mengejar rombongan HOG SBC sehingga terjadi adu mulut yang berujung pada pengeroyokan.

"Berdasarkan laporan korban, keduanya dikenakan pasal 170 KUHP," terangnya.

Sementara itu, Kasatreskrim Polres Bukittinggi, AKP Chairul Amri menyebutkan, untuk sementara masih dua orang yang ditetapkan sebagai tersangka, dan ada kemungkinan bertambah jumlahnya.

"Sebanyak 13 motor gede ditahan, sedang yang tujuh boleh melanjutkan perjalanan," terangnya.

 

Sementara itu, Humas HOG SBC, Epriyanto menyampaikan permohonan maaf menyusul anggotanya yang terlibat kasus penganiayaan terhadap prajurit TNI di Bukittinggi, Sumatera Barat.

"Kami atas nama HOG SBC memohon maaf kepada seluruh korban pemukulan yang dilakukan oleh anggota HOG SBC. Kami memohon maaf kepada seluruh anggota TNI, khususnya Kodim (setempat) serta memohon maaf kepada seluruh masyarakat Sumatera Barat, khususnya Kota Bukittinggi," tuturnya.

Usai kejadian, Letjen TNI (Purn) Djamari Chaniago selaku ketua rombongan motor gede HOG SBC, telah meminta maaf kepada korban juga kepada Dandim 0304/Agam atas kejadian tersebut.

Selain itu permintaan maaf telah disampaikan oleh delapan orang anggota rombongan moge HOG SBC di halaman Mapolres Bukittinggi.

"Kami dari rombongan Harley Davidson Owner Grup meminta maaf kepada prajurit Kodim 0304/Agam, dan seluruh anggota TNI atas pengeroyokan yang terjadi di Bukittinggi," kata mereka secara bersama-sama dengan dipandu oleh seorang anggota Polisi Militer.

Dalam rilis tertulisnya, Danpuspomad, Letjen TNI Dodik Wijanarko menyebutkan, dua anggota TNI AD yang menjadi korban dalam pengeroyokan tersebut diketahui Serda M. Yusuf, dan Serda Mistari. Keduanya sudah melaporkan kejadian kekerasan yang menimpanya ke Polres Bukittinggi.

"Saat ini proses sedang berjalan. Polres Bukittinggi memintai keterangan saksi korban, saksi-saksi lainnya, serta terduga pelaku penganiayaan. Kedua anggota TNI AD juga akan dimintai keterangan oleh Sub Detasemen Polisi Militer Bukittinggi," ujarnya dalam rilis tertulisnya.

Dia juga menyatakan, Komandan Kodim 0304/Agam, dan Kapolres Bukittinggi telah melaksanakan tugasnya sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya masing-masing untuk menuntaskan kejadian tersebut.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini