Trump Tetap Tidak Mau Akui Kekalahan di Pilpres AS

Agregasi VOA, · Minggu 15 November 2020 01:22 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 15 18 2309724 trump-tetap-tidak-mau-akui-kekalahan-di-pilpres-as-7edGhXLtp3.jpg Donald Trump (Foto: Reuters)

DONALD Trump, Jumat 13 November mengatakan, "lihat saja nanti" apakah dia tetap menjadi presiden atau tidak. Hingga Jumat, Trump belum juga mengakui kekalahan dalam pemilihan presiden (pilpres) dan menolak membantu Joe Biden dari Partai Demokrat bersiap mengambil alih kekuasaan.

Trump memecah kebungkamannya setelah seminggu tanpa komentar di depan kamera, dalam acara di Gedung Putih untuk mengumumkan tersedianya segera vaksin virus corona. Dalam pidato singkat tentang kerja vaksin, Trump bersikeras, ia tidak akan pernah lagi menerapkan lockdown atau karantina wilayah untuk mengekang penyebaran virus.

Baca Juga:  Beragam Reaksi Warga Irak atas Kemenangan Joe Biden

Ia menambahkan: "Semoga saja, apapun yang terjadi pada masa depan, kita lihat siapa yang akan memerintah nanti, waktu yang akan menjawabnya."

Sinyal keraguan dalam benak Trump muncul meskipun ia terus menyebar teori konspirasi bahwa telah terjadi penipuan massal, merampas kemenangannya dalam pemilihan 3 November.

Pada Jumat 13 November, Trump menulis di Twitter, menyampaikan terima kasih kepada pendukung yang mendukung klaimnya bahwa "Pemilihan Dicurangi" dan mengatakan ia mungkin "mampir dan menyapa" dalam demonstrasi yang direncanakan pada Sabtu (14/11/2020) di Washington.

Baca Juga:  Bantah Klaim Trump, Komite Pemilu AS: Tak Ada Bukti Kecurangan di Pilpres

Trump terus menghambat upaya Biden menyiapkan transisi menjelang pelantikan pada 20 Januari. Ia mengajukan banyak tuntutan hukum untuk menantang penghitungan suara di seluruh Amerika, tetapi tidak berhasil. Pada Jumat 13 November, seorang hakim di Michigan menolak lagi klaim penipuan yang diajukan Partai Republik.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini