AS Kerahkan 25.000 Tentara Amankan Washington Jelang Pelantikan Biden

Agregasi BBC Indonesia, · Selasa 19 Januari 2021 00:09 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 19 18 2346693 as-kerahkan-25-000-tentara-amankan-washington-jelang-pelantikan-biden-eD4AsfvTd3.jpg Petugas keamanan menjaga Gedung DPRD di seluruh AS pada Minggu.

SEJUMLAH kelompok pengunjuk rasa - beberapa dari mereka bersenjata - berkumpul di sejumlah gedung DPRD negara bagian di Amerika Serikat (AS). Ketegangan meningkat setelah terjadinya kerusuhan mematikan di Capitol di Washington.

Protes diadakan di luar gedung DPRD di Texas, Oregon, Michigan, Ohio dan tempat lain.

Tetapi, banyak gedung DPRD negara bagian lainnya sepi pada hari Minggu (17/01) waktu setempat, di tengah peningkatan keamanan di seluruh badan legislatif AS.

FBI telah memberi peringatan terkait aksi massa bersenjata menjelang pelantikan Joe Biden Rabu (20/1/2021).

Presiden terpilih Joe Biden akan dilantik, dua pekan setelah pengunjuk rasa pro-Trump menyerbu gedung Capitol Hill di Washington DC pada 6 Januari, yang menewaskan lima orang, termasuk seorang petugas polisi.

Lebih dari 25.000 tentara Garda Nasional dikerahkan untuk mengamankan Washington. Sebagai tanda betapa khawatirnya para pejabat tentang potensi kerusuhan.

Sekretaris Angkatan Darat Ryan McCarthy mengatakan kepada Associated Press pada hari Minggu bahwa semua anggota pengawal sedang diperiksa karena kekhawatiran adanya ancaman orang dalam.

Masih pada hari Minggu, seorang pejabat daerah dari New Mexico ditangkap di Washington terkait dengan kerusuhan di Capitol AS pada 6 Januari.

Couy Griffin, pendiri kelompok bernama Cowboys for Trump, telah bersumpah untuk kembali pada hari pelantikan dengan membawa senjata api untuk "merangkul Amandemen Kedua saya".

Banyak kota sudah bersiap untuk mengahadapi potensi kericuhan selama akhir pekan, yakni dengan menempatkan sejumlah penghalang di jalan dan mengerahkan ribuan pasukan Garda Nasional.

Unggahan di jaringan daring pro-Trump dan sayap kanan menyerukan demonstrasi bersenjata pada hari Minggu, tetapi beberapa pimpinan kelompok mengatakan kepada pengikut mereka untuk tidak hadir, dengan alasan penjagaan keamanan yang ketat atau mengatakan acara yang direncanakan adalah perangkap polisi.

Sejauh ini, hanya terlihat sekelompok kecil pengunjuk rasa yang berjumlah puluhan orang yang berkumpul di beberapa kota, sementara jalan-jalan di sekitar gedung-gedung DPRD kosong.

Baca Juga : AS Terancam Perang Saudara Jelang Pelantikan Joe Biden

The New York Times melaporkan sekitar 25 orang anggota gerakan Boogaloo Bois termasuk di antara pengunjuk rasa bersenjata yang berkumpul di Gedung DPRD di Columbus, Ohio.

Tetapi orang-orang - yang merupakan bagian dari kelompok ekstremis yang tidak terkoordinir secara ketat, yang ingin menggulingkan pemerintah AS - itu mengatakan mereka berada di sana untuk unjuk rasa terkait hak kepemilikan senjata yang sudah direncanakan sejak lama.

Sementara itu di Michigan, sekitar dua lusin orang - beberapa di antaranya membawa senapan - melakukan protes di luar gedung DPRD di Lansing. Polisi terlihat mengawasi unjuk rasa itu.

"Saya di sini bukan untuk melakukan kekerasan dan saya berharap tidak ada yang menunjukkan kekerasan," kata seorang pengunjuk rasa kepada kantor berita Reuters.

Sekitar selusin pengunjuk rasa lainnya dan beberapa di antaranya juga bersenjatakan senapan, berdiri di luar gedung Texas Capitol di Austin.

Di luar gedung DPRD Pennsylvania di Harrisburg, seorang pendukung Trump merujuk jumlah pengunjuk rasa yang sedikit, mengatakan kepada Reuters, "Tidak ada yang terjadi di sini."

Lebih banyak protes diperkirakan terjadi pada hari Rabu (20/01), ketika Biden secara resmi akan dilantik, menggantikan Trump sebagai presiden.

Biden akan mengeluarkan perintah eksekutif untuk mengubah larangan perjalanan yang dibuat Presiden Trump. Ia juga akan bergabung kembali dengan kesepakatan iklim Paris pada hari pertamanya di Gedung Putih.

Presiden terpilih juga diharapkan fokus pada penyatuan kembali keluarga yang terpisah di perbatasan AS-Meksiko, dan mengeluarkan mandat tentang Covid-19 dan kewajiban penggunaan masker.

Sebagian besar Washington DC telah diblokade sebelum pelantikan dan akan dilindungi oleh pasukan Garda Nasional.

National Mall, yang biasanya dipadati ribuan orang saat pelantikan presiden, telah ditutup atas permintaan Dinas Rahasia (Secret Service).

Baca Juga : Dua Hari Sebelum Lengser, Trump Pilih Tidak Ampuni Dirinya Sendiri 

Dengan alasan pandemi Covid-19, tim Biden telah meminta warga Amerika untuk menghindari perjalanan ke ibu kota negara demi menyaksikan pelantikan. Pejabat lokal meminta warga untuk menyaksikan acara tersebut dari jarak jauh.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini