Terkena Covid-19, Pasangan Ini Menikah di ICU, Lalu Pakai Ventilator

Susi Susanti, Koran SI · Sabtu 23 Januari 2021 07:23 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 23 18 2349408 terkena-covid-19-pasangan-ini-menikah-di-icu-lalu-pakai-ventilator-R4D2MAVOZk.jpg Foto: Reuters

INGGRIS – Jika biasanya sepasang kekasih menikah dalam kondisi suka cita, tidak dengan dua kekasih ini.

Pasangan kekasih yang terkena Covid-19 ini memutuskan menikah saat sedang menjalani perawatan di ruang perawatan intensif (ICU) sebelum akhirnya memakai alat bantu pernapasan ventilator.

Keduanya dilarikan ke rumah sakit karena virus corona setelah kadar oksigen mereka turun ke tingkat yang berbahaya. Keduanya menikah di bangsal Covid-19 mereka.

Elizabeth Kerr, 31, dan Simon O’Brien, 36, awalnya berencana untuk menikah pada Juni tahun lalu. Namun rencana ini tinggal rencana karena keduanya terkena Covid-19 dan dilarikan ke Rumah Sakit Universitas Milton Keynes dengan ambulans.

Kondisi Simon memburuk setelah tiba di rumah sakit tetapi intubasi ditunda cukup lama untuk menikah dengan Elizabeth dan dia mulai pulih.

Walau tingkat oksigen mereka berbahaya, keduanya bertekad untuk menikah dan staf mulai mengatur rencana pernikahan itu.

(Baca juga: Hubungan Memanas dengan China, India Ganti Nama Buah Naga Menjadi Kamalam)

Namun, kondisi Simon memburuk dan dia dipindahkan ke unit perawatan intensif saat staf rumah sakit berusaha mendapatkan izin pernikahan.

Meskipun harus pindah bangsal, staf di rumah sakit menahan pemindahannya cukup lama sehingga Simon bisa menikahi Elizabeth pada 12 Januari.

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa kami tidak akan bisa menikah sama sekali, karena mereka harus mengintubasi Simon dan memasukkannya ke bawah,” terang Elizabeth, dikutip Daily Mail.

(Baca juga: Polisi Sita Kokain Hampir 1 Ton yang Disembunyikan di Pengiriman Pisang Senilai Rp1,4 Triliun)

“Tapi mereka bertahan selama satu jam lagi. Dan dia hanya, hanya bersatu pada waktu itu, cukup lama bagi kami untuk menikah,” ujarnya.

“Kami harus menunggu beberapa hari untuk ciuman pertama kami,” jelasnya.

Kondisi Simon akhirnya membaik dan dia dipindahkan kembali ke bangsal Covid dan bisa bersatu dengan sang istri.

Meski keduanya masih membutuhkan oksigen, namun mereka bisa pulih bersama.

Elizabeth, yang bekerja sebagai perawat di rumah sakit Buckingham, telah memberi tahu staf tentang pernikahannya yang ditunda dengan Simon. Perawat Hannah Cannon pun bertanya apakah dia ingin menikahi Simon sekarang.

“Itu adalah kata-kata yang tidak pernah ingin saya dengar lagi,” ujar Elizabeth.

Perawat Cannon bertindak sebagai saksi pernikahan dan merekam perkawinan untuk teman dan keluarga pasangan itu. Lalu departemen katering rumah sakit menyediakan kue.

“Dengan banyak kerja tim ... kami dapat memberikan mereka pernikahan, tidak harus pernikahan yang mereka inginkan pada awalnya, tetapi tentunya sesuatu yang positif, luar biasa dan berkesan untuk mereka pertahankan,” terang Cannon.

Beberapa saat setelah mengatakan “saya bersedia”, Simon dibius dan menghabiskan malam di ventilator.

Elizabeth mengatakan pengalaman memperebutkan setiap nafas menjelaskan kepadanya jika orang yang Anda cintai adalah hal terpenting dalam hidup.

“Itu adalah segalanya yang penting, segalanya,” urainya.

“"Jika kita tidak memiliki satu sama lain dan kita tidak diberi kesempatan untuk menikah, kurasa kita berdua tidak akan berada di sini sekarang,” lanjutnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini