Laporan Ungkap Pembantaian Massal oleh Pasukan Eritrea di Kota Suci Ethiopia

Rahman Asmardika, Okezone · Jum'at 26 Februari 2021 16:15 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 26 18 2368921 laporan-ungkap-pembantaian-massal-oleh-pasukan-eritrea-di-kota-suci-ethiopia-ZNkZbaDkpz.jpg Citra satelit menunjukkan adanya kuburan baru di gereja Arba'etu Ensessa, di mana pemakaman korban pembantian dilaporkan dilakukan. (Foto: Maxar Technology/Amnesty)

Kisah ini digaungkan oleh seorang diaken gereja yang mengatakan kepada Associated Press bahwa banyak mayat telah dimakan oleh hyena. Dia mengumpulkan kartu identitas korban dan membantu penguburan di kuburan massal dan juga percaya sekitar 800 orang tewas akhir pekan itu.

Sebanyak 41 korban selamat dan saksi yang diwawancarai Amnesty memberikan nama lebih dari 200 orang yang mereka kenal yang terbunuh.

Disebutkan juga bahwa tentara Eritrea melakukan penjarahan di Aksum.

Aksum merupakan kota yang dianggap suci oleh Kristen Ortodoks di Ethiopia. Kota itu dipercaya sebagai tempat kelahiran Ratu Saba, yang pergi ke Yerusalem untuk mengunjungi Raja Salomo dalam kisah di kitab suci.

Mereka memiliki seorang putra - Menelik I - yang dikatakan telah membawa Tabut Perjanjian ke Aksum, yang diyakini berisi 10 perintah yang diturunkan kepada Musa oleh Tuhan. Tabut itu selalu dijaga di kota Our Lady Mary of Zion Church dan tidak ada yang diizinkan untuk melihatnya.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini