Pria China Dieksekusi Mati Setelah Bunuh Ibu Demi Uang Asuransi

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 03 Maret 2021 11:46 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 03 18 2371442 pria-china-dieksekusi-mati-setelah-bunuh-ibu-demi-uang-asuransi-YUAdoC9jRG.jpg Foto: Red Star News.

BEIJING - Seorang pria yang menyetrum, kemudian memukul ibunya sampai mati telah dieksekusi mati di China. Fu Bailian (33) melakukan tindakan kejam itu demi mengklaim pembayaran asuransi agar dia bisa membeli sebuah flat.

Fu yang dieksekusi pada 24 Februari dinyatakan bersalah pada Juli 2019 atas pembunuhan yang terjadi di rumahnya di Zigong, barat daya Sichuan pada Maret 2018.

Dia dijatuhi hukuman mati oleh Pengadilan Rakyat Menengah Kota Zigong. Pengadilan mendengar bahwa Fu membunuh ibunya yang berusia 56 tahun setelah memendam kebencian atas keputusannya untuk tinggal di Zigong, hampir 1.500 km dari rumahnya di Guangzhou, China selatan, membuatnya tidak bisa merawat anaknya.

BACA JUGA: Kehabisan Suntikan Mematikan, South Carolina Tambahkan Regu Tembak Sebagai Cara Eksekusi Mati

Dokumen hukum yang diajukan ke pengadilan menunjukkan bahwa Fu kekurangan dana untuk membeli apartemen yang dia inginkan dan telah mengambil polis asuransi kecelakaan diri untuk ibunya, senilai 400.000 yuan (sekira Rp833,5 juta), pada November 2017, beberapa bulan sebelum dia membunuhnya.

Pengadilan tinggi China, Mahkamah Agung Rakyat, memerintahkan eksekusi setelah dia kalah dalam banding atas hukuman tersebut pada Juni 2020, demikian dilaporkan AsiaOne.

Pengadilan di Zigong mendengar bahwa, pada Maret 2018, Fu naik penerbangan dari Guangzhou ke Chengdu, lalu naik taksi ke rumah ibunya di Zigong. Dia membujuknya untuk melakukan pijatan dengan perangkat elektronik, kemudian memasang kabel yang terbuka ke kedua tangannya dan menyetrumnya. Masih dalam keadaan sadar, dia dipukuli berulang kali oleh Fu di kepala dan wajahnya dengan bangku kayu sampai dia pingsan, pengadilan mendengar.

BACA JUGA: Horor! Dieksekusi Berkali-kali, 5 Terpidana Mati Ini Masih Hidup

Fu meletakkan tubuhnya di lantai dapur dan meletakkan pengering rambut yang ditancapkan ke papan listrik yang terbakar di bawahnya, sebelum melarikan diri. Ketika kakak laki-laki Fu menelepon untuk memberi tahu dia tentang kematian ibu mereka pada hari itu juga, Fu berpura-pura masih berada di Guangzhou.

Pengadilan mendengar bahwa polisi yang menyelidiki kematiannya mencurigai adanya kecurangan setelah menemukan korban tanpa alas kaki dan sandalnya ditempatkan dengan rapi di satu sisi.

Mereka juga menemukan darah di tirai dan bekas goresan di dinding. Fu membayar penerbangan lain bertanggal setelah kematian ibunya sehingga dia bisa berpura-pura saat tiba di rumah ibunya. Tetapi rekaman kamera pengintai menempatkan Fu di Zigong sebelum penerbangan itu, menurut laporan Red Star News pada 2019.

“Fu Bailian menghabiskan waktu yang lama untuk merencanakan pembunuhan itu, mencari secara online berkali-kali untuk metode pembunuhan, peralatan dan klaim asuransi. Dia membersihkan dan menggelar TKP, menghancurkan dan menyembunyikan bukti, menunjukkan bahwa dia telah membuat rencana yang baik dengan pikiran yang teguh dan kebencian yang dalam," demikian putusan Pengadilan Tinggi Rakyat Sichuan dalam sidang banding tahun lalu.

“Kejahatannya sangat serius dan berbahaya bagi masyarakat. Itu tidak bisa ditoleransi oleh aturan alam, hukum negara dan perasaan orang, ”tambah pengadilan. Fu bertemu keluarganya sebelum eksekusi, kata pernyataan pengadilan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini