Belanda Alami Lonjakan Tertinggi Kasus Covid-19, Rumah Sakit Persiapkan Kode Hitam

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 17 Maret 2021 15:19 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 17 18 2379314 belanda-alami-lonjakan-tertinggi-kasus-covid-19-rumah-sakit-persiapkan-kode-hitam-hvxR7N1xVn.jpg ilustrasi. (Foto: Shutterstock)

AMSTERDAM - Belanda telah mengalami kenaikan infeksi Covid-19 mingguan tertinggi dalam infeksi Covid-19 baru sejak Desember, pejabat kesehatan Belanda melaporkan pada Selasa (16/3/2021), Lonjakan ini terjadi di saat seorang menteri memperingatkan bahwa rumah sakit akan segera memiliki lebih banyak pasien dar pada tempat tidur.

Institut Belanda untuk Kesehatan Masyarakat (RIVM) melaporkan peningkatan 24% infeksi dalam seminggu hingga Selasa, di mana 1.234 pasien Covid-19 dirawat di rumah sakit. Peningkatan serupa juga meningkat pada tujuh hari sebelumnya.

BACA JUGA: Ikuti Norwegia, Belanda dan Irlandia Hentikan Penggunaan Vaksin Covid-19 AstraZeneca

Varian virus yang disebut Inggris, yang lebih menular daripada jenis sebelumnya, terdiri dari 75 persen dari total infeksi negara, dan jumlah reproduksi telah meningkat menjadi 1,06, yang berarti jumlah infeksi meningkat.

Di tengah lonjakan infeksi, rumah sakit Belanda sedang mempersiapkan 'kode hitam' - skenario di mana ada lebih banyak pasien daripada tempat tidur, kata Menteri Perawatan Medis, Tamara van Ark pada Selasa.

"Kami berada di tengah gelombang ketiga," katanya kepada Radio 1 Belanda. Dia menjelaskan bahwa dia tidak ingin menakut-nakuti publik, tetapi persiapan 'kode hitam' diperlukan "untuk berada di sisi yang aman."

Dalam upaya untuk mengekang penyebaran virus lebih lanjut, Belanda tetap berada di bawah penguncian yang ketat, termasuk jam malam kontroversial pukul 9 malam hingga 4.30 pagi, dan restoran serta bar ditutup.

BACA JUGA: Pengadilan Perintahkan Jam Malam Covid-19 di Belanda Dicabut

Minggu lalu, pemerintah memperpanjang langkah-langkah kesehatan hingga 31 Maret, yang menimbulkan banyak kemarahan publik, dengan peninjauan kembali minggu depan.

Protes anti-penguncian terjadi di Den Haag pada Minggu (14/3/2021), di mana polisi Belanda difilmkan membubarkan mereka yang berkumpul menggunakan anjing, kuda, dan petugas berpakaian preman.

Dalam hitungan hari, negara itu akan menuju ke tempat pemungutan suara untuk pemilihan umum di mana Perdana Menteri Mark Rutte dan Partai VVD konservatifnya sedang mengupayakan masa jabatan keempat.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini