Tak Hiraukan Biden, PM Israel Akan Lanjutkan Serangan ke Gaza

Rahman Asmardika, Okezone · Kamis 20 Mei 2021 13:22 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 20 18 2412868 tak-hiraukan-biden-pm-israel-akan-lanjutkan-serangan-ke-gaza-7TVQOg3WXi.jpg Perdana Menteri Israel, Benyamin Netanyahu. (Foto: Reuters)

TEL AVIV - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tampaknya tidak menghiraukan seruan mendesak Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden untuk melakukan gencatan senjata. Pada Rabu (19/5/2021) Netanyahu mengatakan kepada wartawan bahwa operasi di sepanjang Jalur Gaza akan berlanjut sampai tujuan tercapai.

"Saya bertekad untuk melanjutkan operasi ini sampai tujuannya tercapai - untuk membawa kembali perdamaian dan keamanan bagi Anda, warga Israel," kata Netanyahu sebagaimana dilansir Sputnik. Dia menunjukkan bahwa "setiap hari kami menekan lebih banyak kemampuan organisasi teror, menjatuhkan lebih banyak menara teror, menghancurkan lebih banyak cache senjata."

BACA JUGA: Dapat Dukungan Negara-Negara Kaya, Israel Bisa Berbuat Seenaknya Terhadap Palestina

Pernyataan terbaru Netanyahu datang setelah dia melakukan percakapan telepon dengan Biden pada Selasa (18/5/2021) sebelumnya, dan juga mengunjungi markas militer.

Perdana menteri menyatakan bahwa meskipun dia "sangat menghargai dukungan dari presiden Amerika," operasi militer yang sedang berlangsung terhadap sayap militer Hamas akan tetap berjalan.

Konflik Israel-Hamas yang berkecamuk saat ini berada di hari kesepuluh, dengan pertukaran roket meningkat dan para pemimpin dunia mendesak kedua belah pihak untuk meredakan ketegangan dan menyerukan gencatan senjata.

BACA JUGA: Forum Zakat Sedunia Ajak Semua Pihak Donasi Bantu Warga Palestina

Pembacaan Gedung Putih tentang percakapan Biden dan Netanyahu mencatat bahwa pasangan tersebut berbicara tentang berbagai masalah yang berasal dari bentrokan kekerasan, termasuk upaya diplomatik oleh mitra regional.

"Presiden menyampaikan kepada perdana menteri bahwa ia mengharapkan penurunan yang signifikan hari ini di jalan menuju gencatan senjata," bunyi pernyataan tersebut.

Namun, beberapa saat setelah pesan Biden kepada Netanyahu menjadi berita utama, tampaknya sedini mungkin penurunan tidak akan terjadi dalam waktu dekat, terutama setelah Pasukan Pertahanan Israel men-tweet bahwa mereka telah menghantam dua bangunan di Gaza.

Sebelumnya, IDF mengungkapkan bahwa sekitar 4.000 roket telah ditembakkan ke Israel sejak ketegangan baru muncul, dan bahwa jet IDF telah menyerang 40 sasaran bawah tanah Hamas.

Meskipun Netanyahu telah menunda penyebutan gencatan senjata, Mousa Abu Marzook, seorang pejabat senior Hamas, mengatakan kepada TV al-Mayadeen Lebanon bahwa ia mengantisipasi kesepakatan bersama akan "dicapai dalam satu atau dua hari." Sentimen serupa sebelumnya disuarakan oleh Kepala Staf IDF Aviv Kohavi, yang juga mengindikasikan bahwa operasi militer akan tetap "selama diharuskan."

Permusuhan di wilayah tersebut telah menyebabkan kematian ratusan warga Palestina, banyak di antaranya adalah wanita dan anak-anak. Di Israel, para pejabat mengindikasikan bahwa setidaknya selusin telah terbunuh, termasuk setidaknya dua anak.

Ketegangan di wilayah tersebut baru-baru ini pecah setelah pihak berwenang membatasi akses ke Masjid al-Aqsa untuk Palestina, dengan eskalasi meningkat setelah pengadilan membersihkan penggusuran beberapa keluarga Palestina dari daerah Sheikh Jarrah.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini