Curi Pakaian Dalam, Pemuda Ini Nyamar Jadi Perempuan

Avirista Midaada, Okezone · Kamis 20 Mei 2021 20:28 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 20 519 2413180 curi-pakaian-dalam-pemuda-ini-nyamar-jadi-perempuan-yTKdqX117q.jpg Pria menyamar jadi perempuan saat mencuri pakaian dalam (Foto : Istimewa)

BOJONEGORO – Pemuda berusia 27 tahun nekat mencuri pakaian dalam wanita yang sedang dijemur. Uniknya pelaku berinisial AM warga Sumberrejo, Kabupaten Bojonegoro ini menyamar sebagai perempuan saat tengah beraksi di rumah warga Dusun Jinten, Desa Megale, Kecamatan Kedungadem, Bojonegoro.

Dari informasi yang dihimpun aksi pencurian pakaian dalam ini terjadi pada Rabu 18 Mei 2021 sekitar pukul 22.30 WIB malam di rumah warga di Dusun Jinten, Desa Megale, Kecamatan Kedungadem, Bojonegoro. Pelaku menggunakan kaos dan rok berwarna kuning, akhirnya kepergok oleh seorang warga setempat dan akhirnya pelaku diamankan ke Mapolsek Kedungadem.

Kapolsek Kedungadem Iptu Fatkhur Rohman membenarkan kejadian pencurian pakaian dalam oleh seorang pemuda di Dusun Jinten, Desa Megale, Bojonegoro. Saat itu pakaian dalamnya tengah dijemur oleh sang pemilik.

"Iya benar kejadian pada Selasa (19/5) malam sekitar pukul 22.30 WIB. Dan kasus ini sudah kita mediasi karena belum ada korbannya dan tidak ada timbul kerugian karena masih percobaan pencurian. Jadi baru pegang-pegang jemuran ceritanya," ucap Fatkhur Rohman saat dikonfirmasi awak media, Kamis (20/5/2021).

Saat diamankan dikatakan Fatkhur, pelaku mengaku pakaian dalam tersebut adalah milik istrinya yang dibawanya. Saat itu ia mengaku hubungannya dengan istrinya tidak harmonis.

"Pelaku AM sedang depresi dan keluar rumah bawa CD ama BH milik istrinya. Sempat kami tanya apa tujuan ini semua, apa untuk ritual, juga dijawab oleh pelaku hanya ingin bawa saja. Tidak untuk apa-apa," ungkapnya

Baca Juga : Curhat Siswi Viral Hina Palestina, Menyesal dan Tak Mau Pindah Sekolah

Fatkhur menambahkan, pihak kepolisian bersama Pemerintah Desa Karangdowo, Megale, dan keluarga pelaku serta pemilik rumah yang pekarangannya dimasuki pelaku mencoba di mediasi. Sebab dijelaskan Fatkhur, tidak ada yang dirugikan dalam peristiwa ini.

"Atas mediasi kedua belah pihak pemdes dan keluarga akhirnya pelaku disuruh membina keluarga dan menyelesaikan masalah dengan kekeluargaan," pungkasnya.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini