Pengadilan Rusia Resmi Larang Organisasi Navalny, Dicap Ekstremis

Susi Susanti, Koran SI · Kamis 10 Juni 2021 11:23 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 10 18 2422909 pengadilan-rusia-resmi-larang-organisasi-navalny-dicap-ekstremis-5OxXVeQ5ge.jpg Aktivis Alexei Navalny (Foto: Reuters)

RUSIA - Pengadilan di Moskow, Rusia resmi melarang organisasi politik yang terkait dengan kritikus Kremlin yang dipenjara, Alexei Navalny, mengklasifikasikan mereka sebagai "ekstremis".

Aktivis akan mengambil risiko hukuman penjara jika mereka melanjutkan pekerjaan mereka dan siapa pun yang secara terbuka mendukung jaringan politik Navalny sekarang dapat dilarang mencalonkan diri untuk jabatan publik.

Menyusul putusan pada Rabu (9/6), sebuah pernyataan pengadilan mengatakan kantor jaringan regional Navalny dan Yayasan Anti-Korupsi (FBK) miliknya telah dilarang dengan segera.

"Ditemukan bahwa organisasi-organisasi ini tidak hanya menyebarkan informasi yang menghasut kebencian dan permusuhan terhadap pejabat pemerintah, tetapi juga melakukan tindakan ekstremis," kata juru bicara kejaksaan Alexei Zhafyarov di luar pengadilan.

Pengacara Navalny mengatakan mereka akan mengajukan banding atas putusan tersebut.

"Kami tidak akan kemana-mana. Kami akan mencerna ini, memilah-milah, mengubah, dan berkembang. Kami akan beradaptasi. Kami tidak akan mundur dari tujuan dan ide kami. . Ini adalah negara kami dan kami tidak memiliki yang lain,” tulis sebuah pesan yang diposting di akun Instagram Navalny.

(Baca juga: Junta Myanmar Buka Kasus Tuduhan Korupsi Terhadap Aung San Suu Kyi)

Sementara itu, menulis di media social (medsos), Navalny berjanji dia "tidak akan mundur".

Namun, dia mengatakan para pendukungnya sekarang harus mengubah cara mereka bekerja.

Navalny dipenjara karena melanggar persyaratan pembebasan bersyarat dalam kasus penggelapan - tuduhan yang menurutnya bermotif politik.

Pemilihan parlemen Rusia akan berlangsung pada September mendatang dan jajak pendapat menunjukkan partai yang berkuasa kehilangan dukungan. Beberapa pendukung Navalny telah merencanakan untuk mencalonkan diri dalam pemilihan.

Keputusan pengadilan, pada dasarnya, melarang gerakan politik Alexei Navalny. Dengan pemilihan parlemen lebih dari tiga bulan lagi, mencegah lawan mengambil bagian tampaknya menjadi prioritas Kremlin.

(Baca juga: Meski Kena Tampar, Presiden Prancis Tetap Ingin Bertemu Warga)

Itu mencerminkan tingkat ketakutan dan paranoia di koridor kekuasaan di sini.

Dengan jajak pendapat yang menunjukkan partai yang berkuasa kehilangan dukungan, kekhawatiran Kremlin adalah bahwa di tengah masalah ekonomi dan pandemi virus corona yang belum berakhir, lawan politiknya mungkin akan menang di kotak suara. Dan itu adalah sesuatu yang tidak siap untuk diizinkan oleh otoritas Rusia.

Navalny - kritikus terkemuka Presiden Putin - ditahan pada Januari lalu segera setelah dia kembali ke Rusia dari Jerman. Dia telah menerima perawatan di Berlin usai serangan agen saraf di Siberia Agustus lalu yang membuatnya koma dan berjuang tetap hidup.

Navalny menyalahkan Presiden Putin secara langsung atas serangan yang hampir membunuhnya. Kremlin membantah terlibat.

Partai Rusia Bersatu pro-Putin, yang mendominasi parlemen, telah digambarkan oleh pemimpin oposisi sebagai "partai penjahat dan pencuri", dan jutaan orang Rusia telah menonton videonya yang menuduh korupsi di lingkaran elit Putin.

Navalny diperkirakan akan menjadi topik dalam agenda pembicaraan antara Putin dan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden pada pertemuan puncak pertama mereka pada 16 Juni mendatang.

Putin, yang telah berkuasa sebagai presiden atau perdana menteri sejak 1999, baru-baru ini mengatakan dia berharap pertemuan Jenewa akan meningkatkan "hubungan tingkat yang sangat rendah" antara kedua negara tetapi mengharapkan tidak ada terobosan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini