Covid-19 Melonjak, Masyarakat Berbondong-bondong Tinggalkan Kota, Terminal Kapal Feri Penuh

Susi Susanti, Koran SI · Senin 28 Juni 2021 08:51 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 28 18 2431863 covid-19-melonjak-mayarakat-berbondong-bondong-tinggalkan-kota-terminal-kapal-feri-penuh-TYjzlGTQDp.jpg Masyarakat berbondong-bondong ke terminal kapal feri untuk meninggalkan kota (Foto: Reuters)

BANGLADESH – Masyarakat terlihat berbondong-bondong ke terminal feri Dhaka di hari kedua untuk keluar dari kota sebelum penguncian nasional yang ketat mulai berlaku.

Selama tujuh hari sejak Kamis (24/6), tidak seorang pun di Bangladesh akan diizinkan meninggalkan rumah mereka kecuali dalam keadaan darurat.

Akibatnya, orang-orang mengungsi dari ibu kota yang sibuk ke rumah mereka di kota-kota dan desa-desa.

Kasus Covid-19 di negara itu telah melonjak, banyak yang terkait dengan varian Delta yang pertama kali diidentifikasi di negara tetangga India.

Gelombang virus terbaru di Bangladesh dimulai sekitar enam minggu lalu. Pada 15 Mei ada 261 kasus baru dan 22 kematian dilaporkan. Pada Jumat (25/6) ada 5.869 kasus baru dan 108 kematian - jumlah kematian harian tertinggi kedua di negara itu dari seluruh pandemi.

(Baca juga: Tentara Ini Rekam Pembantaian Massal, Tulang Belulang dan Tengkorak Berserakan)

Banyak rumah sakit kewalahan dengan pasien dan berjuang untuk mengatasinya, terutama yang berada di perbatasan dengan India.

Penguncian awalnya akan dimulai pada Senin (28/6) ini, namun ditunda hingga Kamis (1/7). Kendati demikian, para pejabat mengatakan beberapa pembatasan masih akan mulai berlaku pada ini waktu setempat.

Karena peningkatan kasus yang tajam, layanan kereta api dan bus sudah dihentikan, dengan pengecualian untuk layanan darurat.Orang-orang yang berharap untuk meninggalkan kota terpaksa menyewa kendaraan pribadi, atau bahkan berjalan kaki, karena penutupan transportasi.

(Baca juga: Instruksi Biden: Serangan Udara untuk Fasilitas Milisi yang Didukung Iran)

  • Situasi 'tidak terkendali'

Editor BBC Asia Selatan Jill McGivering melaporkan para pekerja berpenghasilan rendah dan pekerja harian akan menjadi yang paling terpukul oleh penguncian ketat. Banyak dari orang-orang yang melarikan diri adalah pekerja migran yang berusaha untuk pulang.

Surat kabar Dhaka Tribune melaporkan bahwa ada ribuan orang hanya di satu terminal feri, dengan sedikit atau tanpa ruang di antara mereka.

Kepala polisi lalu lintas setempat Zakir Hossain mengatakan kepada surat kabar itu bahwa terminal Shimulia jauh lebih sibuk pada hari Minggu daripada pada hari Sabtu, dan bahwa "tidak ada yang mengikuti protokol keselamatan Covid-19".

Kantor berita AFP melaporkan total puluhan ribu orang berusaha untuk pergi. Keterangan ini mengutip seorang pejabat senior perairan Bangladesh yang mengatakan setidaknya 50.000 orang telah meninggalkan kota itu dengan feri pada Minggu (27/6) saja. Saat ini, situasi semakin "tidak terkendali".

Beberapa layanan feri telah beroperasi 24 jam sehari, dengan lebih dari 1.000 penumpang berdesakan di setiap perjalanan.

"Kami tidak ingin mereka memadati feri, tetapi mereka tidak mendengarkan. Ada orang-orang yang terburu-buru,” terang sub-inspektur polisi Mohammad Raza kepada AFP.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Departemen Informasi Pers (PID) Bangladesh mengatakan semua kantor, termasuk kantor pemerintah, semi-pemerintah dan swasta, juga akan ditutup dalam penguncian.

Juru bicara departemen kesehatan Robed Amin mengatakan kepada AFP jika polisi dan penjaga perbatasan akan dikerahkan untuk menegakkan penguncian dan menghentikan orang meninggalkan rumah mereka.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini