Pemakaman Sudah Disiapkan, Pasien Covid-19 Ini Ternyata Masih Hidup

Agregasi Solopos, · Senin 09 Agustus 2021 14:05 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 09 512 2453052 pemakaman-sudah-disiapkan-pasien-covid-19-ini-ternyata-masih-hidup-HNDLq4xEx9.jpg Ilustrasi (Foto : Sindonews)

KLATEN — Warga di Tambongwetan, Kecamatan Kalikotes, Klaten, sempat digemparkan dengan kesalahan informasi yang menyebutkan salah seorang warga yang terpapar virus corona atau Covid-19 berinisial S (48), yang dikabarkan telah meninggal dunia, Sabtu 7 Agustus 2021, pukul 18.50 WIB.

Rencana pemakaman secara protokol Covid-19 langsung dibatalkan menyusul diperolehnya informasi bahwa kabar yang menyatakan S telah meninggal dunia ternyata salah, Minggu 8 Agustus 2021, dini hari.

Berdasarkan informasi yang dihimpun S merupakan salah seorang warga perempuan di Tambongwetan yang menjalani perawatan di salah satu rumah sakit (RS) di Klaten sejak Selasa 3 Agustus 2021. S yang terpapar virus corona dirawat di RS karena memiliki penyakit penyerta.

Di tengah perawatan itu, salah seorang tokoh masyarakat di Tambongwetan, yakni Bandi memperoleh informasi dari tenaga kesehatan yang menyatakan S telah meninggal dunia, Sabtu 7 Agsutus 2021 pukul 18.50 WIB. Sedianya, S dimakamkan secara protokol Covid-19.

Bandi pun mengabarkan informasi tersebut melalui WhatsApp Group di desanya. Sejurus kemudian, warga penggali kubur langsung melaksanakan tugasnya dengan menggali kubur.

Sedangkan sukarelawan mempersiapkan diri menyambut kedatangan jenazah untuk segera dimakamkan. Di sisi lain, anggota keluarga dalam kondisi berkabung di rumah duka. Hal itu termasuk anggota keluarga yang berasal dari Sragen.

Setelah menunggu berjam-jam, ternyata jenazah tak kunjung dikirim ke Tambongwetan. Selanjutnya, Bandi yang menjadi tokoh masyarakat berkoordinasi dengan suami S agar memastikan kebenaran informasi itu ke RS.

Baca Juga : Risma Tegaskan Beras Bansos yang Kualitas Buruk Langsung Diganti

Persiapan Pemakaman Dibatalkan

Awalnya, suami S diarahkan seorang satpam di RS agar langsung menuju ke tempat pemulasaran jenazah. Tapi, suami S belum dapat memastikan bahwa istrinya benar-benar telah meninggal dunia. Hingga Minggu (8/8/2021) dini hari, suami SMI dapat memastikan bahwa istrinya masih dirawat di RS.

“Saya pun langsung dikabari [oleh suami S]. Intinya, tidak meninggal dunia. Saya langsung sampaikan ke warga. Akhirnya seluruh persiapan pemakaman dibatalkan. Lubang kuburan yang sudah digali ditutup kembali. Anggota keluarga yang sudah menangis akhirnya pada pulang ke rumahnya masing-masing. Hingga hari ini, yang bersangkutan [S] masih dirawat di RS itu,” kata Bandi kepada, Senin (9/8/2021).

Terpisah, Wakil Ketua Paguyuhan Kades di Kecamatan Kalikotes, yakni Priyadi alias Supri, mengatakan kesalahan informasi yang terjadi di Desa Tambongwetan telah meresahkan warga. Mestinya, tim kesehatan dan pihak rumah sakit (RS) harus dapat memastikan informasi yang akan disampaikan ke warga atau pun pemerintah desa (pemdes).

“Ini menyangkut nyawa seseorang. Harus dipastikan semuanya terlebih dahulu. Jika informasi salah kan meresahkan. Pihak desa sudah menyiapkan pemakaman hingga sudah tim penggali kubur sudah melakukan tugasnya. Di saat semua sudah siap, ternyata muncul informasi bahwa informasi kematian itu salah. Kami berharap, hal yang begini ini jangan sampai terjadi lagi ke depannya,” katanya.

Sebelumnya, Koordinator Penanganan Kesehatan Satgas PP Covid-19 Klaten, Cahyono Widodo, mengatakan kasus virus corona di Kabupaten Bersinar masih bertambah 296 orang dalam sehari hingga, Minggu (8/8/2021). Di sisi lain, terdapat 281 pasien positif Covid-19 yang dinyatakan sembuh dan penambahan 55 kasus kematian karena virus corona.

“Jumlah kumulatif Covid-19 di Klaten mencapai 31.969 kasus. Sebanyak 1.751 orang menjalani perawatan/isolasi mandiri. Sebanyak 27.761 orang dinyatakan sembuh. Sebanyak 2.457 orang telah meninggal dunia,” kata Cahyono Widodo.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini