Kematian Covid-19 Melonjak, Peti Mati Kardus Jadi Pilihan Kremasi

Antara, · Rabu 25 Agustus 2021 06:50 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 25 18 2460650 kematian-covid-19-melonjak-peti-mati-kardus-jadi-pilihan-kremasi-BZxmfYtvmw.jpg Kematian akibat Covid-19 melonjak di Sri Lanka (Foto: Reuters)

COLOMBO - Para pekerja di pabrik Kota Dehilawa-Mount Lavinia mamakai staples dan lem untuk merangkai kotak-kotak panjang dari kardus yang akan digunakan sebagai peti mati untuk sejumlah korban Covid-19 di negara tersebut.

Pejabat pemerintah Priyantha Sahabandu, 51, mengatakan peti mati tersebut terbuat dari kertas daur ulang dan harganya hanya satu per enam dari peti kayu termurah. Dia menjadi orang yang pertama kali memunculkan ide tersebut.

Seiring angka kematian akibat Covid-19 di Sri Lanka melonjak, beberapa pihak mengusulkan opsi peti mati kardus untuk digunakan saat mereka mengkremasi orang-orang dicintainya yang telah tiada. Negara tersebut mencatatkan angka kematian tertingginya yang mencapai 198 orang pada Jumat dengan total kematian menyentuh angka hingga 7.560 orang.

Sahabandu yang juga anggota dewan Kota Dehiwala-Mount Lavinia, kota yang berada di Kabupaten Kolombo mengatakan saat ini, sekitar 400 orang meninggal dunia rata-rata per hari di Sri Lanka lantaran beberapa kasus, termasuk Covid-19.

(Baca juga: AS Batalkan Rencana Tampung Warga Afghanistan di Pangkalan Militer di Korsel dan Jepang)

“Untuk membuat 400 peti mati, Anda harus menebang sekitar 250 hingga 300 pohon. Guna mencegah kerusakan lingkungan, saya mengajukan konsep ini kepada dewan komite kesehatan,” katanya.

“Dengan penyebaran Covid-19, orang-orang kesulitan membayar peti mati kayu yang mahal,” ujarnya.

Sahabandu menyebutkan satu peti mati kardus dibanderol sekitar 4.500 rupe Sri Langka atau setara dengan USD22,56 (Rp325.000) dibandingkan dengan 30.000 rupe Sri Lanka (Rp2,2 juta) untuk satu peti mati kayu.

(Baca juga: PBB Terima Laporan Pelanggaran Eksekusi yang Dilakukan Taliban ke Warga Afghanistan)

Meski terbuat dari kardus, peti mati tersebut dapat mengangkut hingga 100 kilogram.

Peti mati kardus awalnya dibuat untuk korban Covid-19, tapi menjadi semakin terkenal di antara para pemerhati lingkungan. Sebanyak 350 peti mati kayu telah dikirim sejak awal 2020 dan pabrik tersebut tengah mengerjakan 150 peti lagi yang dipesan oleh dewan.

“Sebagian besar orang di negeri ini mendukung apa yang kami lakukan. Masalahnya sekarang adalah bagaimana memasoknya. Kita tengah berupaya menanggulanginya,” ungkapnya.

Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa mengumumkan penguncian total pada Jumat untuk 10 hari ke depan guna menahan lonjakan kasus Covid-19 yang disebabkan tingginya penyebaran varian Delta.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini