Kisah Preman Tobat Usai Kehilangan Kakinya, Kini Sukses Jualan Kaki Palsu

INews.id, · Jum'at 24 September 2021 11:31 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 24 525 2476210 kisah-preman-tobat-yang-sukses-jualan-kaki-palsu-JHHVHvAhZJ.jpg Indra Sumedi, preman yang tobat dan sukses berjualan kaki palsu (Foto: iNews.id)

GARUTNasib orang tidak pernah ada yang menduga. Begitu juga yang terjadi dengan Indra Sumedi (45). Saat ini Indra menjelma menjadi orang yang sukses berjualan kaki palsu.

Kesuksesan ini tidak terjadi begitu saja. Indra harus mengalami keterpurukan dan tertatih-tatih kemudian akhirnya bangkit.

Dulu, Indra adalah pria yang sangat disegani oleh teman-temannya dan ditakuti lawan-lawannya di Kabupaten Garut, Jawa Barat.

Sehari-hari ia menguasai terminal. Kegiatannya disibukan dengan main judi, berkelahi, dan mabuk-mabukan.

 (Baca juga: Setelah Kaki Palsu, Bocah Satu Kaki Mendapat Bantuan Biaya Pendidikan)

Sebagai preman yang paling jagoan di wilayahnya, Indra akhirnya mengalami kejadian yang tak akan pernah terlupakan yang membuatnya harus kehilangan kaki dan tidak bias berjalan.

Kisahnya bermula ketika tahun 1998, Indra bertikai dengan musuh-musuhnya di Garut. Ia dikeroyok oleh 6 orang sekaligus hingga tak sanggup melawan.

"Saya dikejar, dihantam, dibacok kemudian dilempar ke rel kereta hingga membuat saya harus kehilangan kaki karena terjepit," jelasnya, seperti dikutip iNews.id.

"Ketika saya sadar, saya sudah ada di rumah sakit dan kehilangan kaki saya. Saya merasa sangat frustasi saat itu," ujarnya.

(Baca juga: Gandeng Yayasan Etika Moral, MNC Peduli Berikan Bantuan Kaki Palsu Bagi Tunadaksa)

Setelah kehilangan kakinya, Indra kembali pulang kerumah orang tuanya. Ia mengaku tak tahan dengan keadaan yang menimpanya.

"Saya sempat beberapa kali mencoba bunuh diri dengan minum cairan obat nyamuk Baygon. Tetapi selalu gagal dan tak mati," lanjutnya.

Melihat aksi Indra yang membahayakan dirinya sendiri membuat sang Ibu mempertanyakan tingkahnya. Indra mengatakan selalu ingat dengan pesan ibunya yang berkata "Ngapain sih bunuh diri? Udah banyak dosa sekarang malah mau bunuh diri," terang sang ibu.

Mendengar hal itu Indra mulai bangkit dari keterpurukannya dengan memulai usaha dan kembali membenahi dirinya. Sempat menjadi preman yang tinggal di terminal, Indra mengaku jika sebelum kehilangan kakinya Ia adalah orang yang tidak punya arah dan tujuan untuk hidup.

Setelah kejadian itu, pria asal Cibiru menjalani hari-harinya menjadi difabel selama 8 tahun. Ia terkadang menggunakan kedua tangannya untuk berjalan.

Kejadian itu seakan menampar dirinya yang selama ini hidup tak karuan. Indra memutuskan insaf.

Musibah yang dialaminya justru menjadi cambuk dan membuatnya lebih menghargai apa itu kehidupan.

Perjalanan hidupnya untuk tetap bangkit dan menerima keadaan memang tak semudah yang dia bayangkan. Ketika hadir di acara Komunitas Teman Tanpa Batas, Indra menceritakan pengalaman hidupnya untuk bangkit dari keterpurukan.

"Tahun 2000 saya mulai buka rental playstation dan sempat berjualan makanan. Saya juga sempat pergi ke Jawa untuk menimba ilmu," ujarnya.

Pada 2009, Indra memulai membuat usaha kaki palsu yang dibantu juga oleh temannya yang hanya memiliki satu kaki.

"Awalnya mau usaha ini karena saya harus pakai kaki palsu tapi saya nggak punya uang. Akhirnya saya belajar otodidak membuat kaki palsu," ungkapnya.

Usaha kaki palsu yang dinamai Indra Rejan ini bermula dari 4 orang dan kian bertambah mencapai 12 orang. Anggotanya adalah para penyandang disabilitas.

"Saya mengajak mereka untuk bergabung supaya mereka ada kegiatan. Saya pernah merasakan bagaimana merasa putus asa ketika awal mula menjadi difabel," tuturnya.

Dalam sebulan, Indra membuat 3 sampai 4 kaki palsu yang dibuatnya dari alumunium. Indra juga menggunakan bahan impor untuk membuat kaki palsunya ini. Harga yang ditawarkan oleh Indra tentu saja lebih murah dari rumah sakit. Usaha ini dibuat Indra untuk membantu teman-teman lainnya yang tidak memiliki banyak biaya untuk membeli kaki palsu.

"Harga kaki palsu yang saya jual yaitu dari Rp 500 ribu - Rp 6 juta. Kalau di rumah sakit biasanya harganya Rp 10 juta keatas," ujarnya.

Pembeli yang datang ke lokasi usahanya beragam mulai dari orang tua yang membuat untuk bayi hingga orang dewasa. Saat ini penjualan kaki palsu dari Indra Rejan tak hanya di Indonesia saja, tetapi pelanggan dari Malaysia dan Jerman juga pernah menggunakan jasa Indra.

Selain menjualnya untuk komersial, Indra juga memiliki niatan mulia yakni program subsidi silang. Yakni setiap penjualan 3-4 kaki yang sudah terjual akan dibuat satu yang gratis. Hasil inilah yang digunakan untuk kaum yang membutuhkan. Saat ini sudah ada 200 orang yang menerima kaki palsu gratis dari program subsidi silang. Syaratnya adalah jika memang penyandang disabilitas tersebut tidak mampu.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini