Hakim Tetapkan 'Deadline' 14 Juli Tahun Depan untuk Kasus Pelecehan Seksual Pangeran Andrew

Susi Susanti, Okezone · Rabu 27 Oktober 2021 09:14 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 27 18 2492351 hakim-tetapkan-deadline-14-juli-tahun-depan-untuk-kasus-pelecehan-seksual-pangeran-andrew-yfvciDVXyx.jpg Pangeran Andrew (Foto: Reuters)

WASHINGTON - Seorang hakim Amerika Serikat (AS) telah menetapkan batas waktu pertengahan Juli tahun depan bagi Pangeran Andrew untuk menjawab pertanyaan di bawah sumpah dalam kasus penyerangan seksual sipil terhadapnya.

Menurut dokumen pengadilan AS tertanggal 25 Oktober, Hakim Lewis A. Kaplan menetapkan 14 Juli sebagai batas waktu penyerahan semua bukti termasuk kemungkinan deposisi dari Duke of York.

Perintah penjadwalan yang ditandatangani hakim di New York berarti bahwa pengacara untuk Virginia Roberts Giuffre harus menanyai Andrew di luar pengadilan dan menyerahkan wawancara pada tanggal tersebut.

Andrew, putra tertua kedua Ratu Elizabeth, dituduh melakukan pelecehan seksual oleh Giuffre, yang menggugat sang pangeran di New York.

Baca juga: Polisi: Pangeran Andrew Tidak Lakukan Pelecehan Seksual, Tapi Citranya Jadi Buruk di Mata Publik

Giuffre, seorang tersangka korban pelanggar seks dan pemodal yang dipermalukan Jeffrey Epstein, menuduh dia dipaksa melakukan tindakan seks dengan Andrew. Dia mengatakan dia diperdagangkan oleh Epstein dan dipaksa berhubungan seks dengan teman-temannya, termasuk Duke of York, ketika dia masih di bawah umur.

Giuffre mengatakan bahwa penyerangan terjadi di London, New York, dan Kepulauan Virgin AS. Dia menjelaskan Andrew sadar jika dirinya masih di bawah umur (17) ketika penyerangan seksual itu dilakukan dan dia telah ‘dijual’ oleh Epstein.

Baca juga: Ratu Elizabeth Dilaporkan 'Habis-habisan' Danai Pangeran Andrew Lawan Tuduhan Pelecehan Seksual

Andrew, 61, secara konsisten membantah klaim tersebut kepada BBC pada 2019.

"Itu tidak terjadi. Saya benar-benar dapat memberi tahu Anda bahwa itu tidak pernah terjadi. Saya tidak ingat pernah bertemu wanita ini, tidak ada apa pun,” terangnya.

Awal bulan ini, Metropolitan Police Service memutuskan untuk menghentikan penyelidikan yang dipicu oleh kasus tersebut, setelah meninjau sejumlah dokumen pengadilan, termasuk yang dirilis pada Agustus. Duke of York disajikan dokumen hukum untuk gugatan oleh pengacara Giuffre pada September lalu.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini