Taiwan Akui Tentaranya Dilatih Pasukan AS

Antara, · Kamis 28 Oktober 2021 15:22 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 28 18 2493214 taiwan-akui-tentaranya-dilatih-pasukan-as-kSTeBuHqK6.jpg Foto: Reuters.

TAIPEI - Sejumlah kecil pasukan Amerika Serikat (AS) ditempatkan di Taiwan untuk melatih tentara di wilayah tersebut, kata pemimpin Taiwan Tsai Ing-wen saat wawancara dengan CNN.

Ia membenarkan kabar soal kehadiran pasukan AS di Taiwan, wilayah yang diklaim oleh China sebagai miliknya.

BACA JUGA: Khawatir Agresi China, AS Diam-Diam Kirim Pasukan Khususnya ke Taiwan 

Ketegangan antara Taiwan dan China bergejolak dalam beberapa pekan terakhir saat Beijing meningkatkan tekanan politik dan militer.

"Kami memiliki sejumlah kerja sama dengan AS yang bertujuan mengasah kemampuan pertahanan kami," kata Tsai kepada CNN saat wawancara itu, yang disiarkan pada Kamis (28/10/2021).

BACA JUGA: Biden: AS Akan Datang Mempertahankan Taiwan

Ketika ditanya mengenai jumlah pasukan AS yang dikerahkan di Taiwan, Tsai hanya menjawab "Tidak sebanyak yang dipikirkan orang-orang."

Konfirmasi itu muncul saat China secara drastis meningkatkan tekanan militer terhadap Taiwan, termasuk dengan berulang kali mengerahkan misi pesawat tempur China di zona identifikasi pertahanan udara Taiwan.

Selagi sejumlah media Taiwan dan internasional, termasuk Reuters, sebelumnya melaporkan pelatihan semacam itu, pengakuan secara resmi dapat semakin memperuncing hubungan AS-China pada saat Beijing menggelar latihan militer di dekat Taiwan.

Ketika ditanyai soal komentar Tsai, menteri pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengatakan kepada awak media bahwa interaksi militer Taiwan-AS "cukup banyak dan cukup sering" dan sudah berlangsung lama.

AS, seperti kebanyakan negara, tidak menjalin hubungan diplomatik resmi dengan Taiwan, tetapi AS merupakan sekutu terpenting sekaligus pemasok senjata utama bagi Taiwan.

Tsai mengatakan Taiwan adalah sebuah negara independen dan berulang kali berjanji akan mempertahankan demokrasi dan kebebasannya.

Saat disinggung soal laporan pasukan AS di Taiwan, Kementerian Luar Negeri China awal Oktober ini mengatakan bahwa AS harus mengakhiri hubungan militer dan penjualan senjata ke Taiwan supaya tidak merusak hubungan bilateral.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini