Share

Kisah 2.000 Gadis Perawan Pemuas Seks Pejabat Korut, Dibayar Rp57 Juta

Susi Susanti, Okezone · Kamis 09 Desember 2021 12:33 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 09 18 2514360 kisah-2000-gadis-perawan-pemuas-seks-pejabat-korut-dibayar-rp57-juta-MAAYtxXXtc.jpg Kisah 2000 wanita penghibur dan pemuas seks pejabat Korut (Foto: KCNA/Reuters)

PYONGYANG - Hanya tiga tahun sebelum bertemu Presiden Amerika Serikat (AS) kala itu Donald Trump pada 2018, Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un telah menghidupkan kembali salah satu tradisi tergelap rezimnya. Yakni "Pasukan Kesenangan" (Pleasure Squad) atau Kippumjo yang berisi para penghibur seks rahasia yang pertama kali dibuat oleh kakeknya.

Di dalam dinding istananya yang sangat dilindungi, pasukan kesenangan ini menyediakan hiburan bagi pejabat tinggi Korea Utara.

Pasukan hareem berjumlah 2.000 orang ini selalu siap menyanyi dan menari untuk para pejabat. Termasuk berhubungan seks dan pesta pora lainnya.

Yang paling mengejutkan yaitu beberapa anggota Pleasure Squad maish berusia remaja sekitar 13 tahun, dibawa langsung keluar dari sekolah untuk menjadi pekerja seks.

Pembelot dari Korea Utara bahkan mengatakan gadis-gadis itu harus menjalani pemeriksaan medis invasif untuk membuktikan bahwa mereka perawan sebelum mereka dapat bergabung.

Baca juga: Kim Jong-un Tekankan Tentara Korut Harus Setia pada Pemerintah

Inilah kisah yang menuai banyak perhatian tentang bagaimana Pasukan Kesenangan didirikan — dan dibawa kembali atas perintah Kim.

The Pleasure Squad atau Kippumjo dimulai pada masa pemerintahan pendiri Korea Utara, Kim Il-sung, yang masih dianggap sebagai Presiden Abadi negara itu yang meninggal pada tahun 1994.

 Baca juga: Kim Jong-un Ultah, Warga Korut yang Kelaparan Diperintahkan Buat Permen untuk Hadiah

Pada akhir 1970-an, pada puncak kekuasaannya, dia mengirim pejabatnya untuk menjelajahi negara itu untuk mencari wanita dan gadis muda yang paling menarik untuk menyanyi dan menari.

Baca Juga: Tidak Hanya Berantas Pencurian Ikan, Ini Bukti Nyata Ketegasan KKP

Beberapa dari mereka juga mulai bekerja sebagai pembantu rumah tangga. Mereka juga diperintahkan untuk menjadi "wanita penghibur" bagi pejabat yang berkuasa.

Banyak yang berusia sekitar 13 dan 14 tahun, dan bahkan direkomendasikan sebagai tim untuk merawat orang yang sakit oleh sekolah mereka.

Kim Il-sung menargetkan perawan secara khusus karena dia percaya berhubungan seks dengan mereka memungkinkan dia untuk menyerap "ki" atau kekuatan hidup seorang gadis.

Pihak berwenang akan memberi tahu orang tua gadis-gadis itu bahwa putri mereka dibawa dalam misi penting untuk melayani Kim Il-sung. Mereka jelas tidak bisa menolak perintah itu. Gadis-gadis itu kemudian akan disimpan di rumah pemimpin partai dan harus melakukan apa pun yang diperintahkan.

Para perwira di militer Korea Utara sering mengambil para wanita sebagai istri setelah mereka "pensiun" dari tugas seksual mereka di usia 20-an.

Setelah mereka dimasukkan ke dalam Pleasure Squad, para gadis kemudian disortir ke dalam unit yang berbeda.

Beberapa bertugas menyanyi dan menari, sedangkan yang lain bertugas memijat dan kadang-kadang dikirim ke luar negeri untuk pelatihan.

Namun pihak ketiga Pasukan Kesenangan, yang disebut Manjokjo, secara eksplisit ditugaskan untuk menyediakan layanan seksual.

Setelah kematian Kim Il-sung, putranya, Kim Jong-il, mempertahankan Pasukan Kesenangan dan memiliki sejumlah gundik untuk diasuh.

Anggota Dinasti Kim lainnya disebut-sebut mengeksploitasi gadis-gadis itu juga.

Kenji Fujimoto, seorang koki sushi yang bekerja untuk keluarga Kim antara tahun 1989 dan 2001, mengklaim bahwa saudara laki-laki Kim Jong-il, Jang Song Thaek, akan "mengaudisi" gadis-gadis untuk diktator selama masa pemerintahannya.

“Jika mereka adalah penyanyi, mereka akan bernyanyi di sana,” terangnya kepada NK News.

"Akan ada audisi terpisah untuk penari. Panel akan meminta mereka untuk mengangkat kaki dan sebagainya,” lanjutnya.

Dia menjelaskan, untuk lolos audisi, gadis-gadis harus berhubungan seks dengan Jang Song Thaek terlebih dahulu.

Namun umut Jang tak panjang. Dia akhirnya dieksekusi oleh regu tembak atas perintah keponakannya, Kim Jong-un, karena dianggap sebagai ancaman bagi otoritas lalim.

Tubuh Jang hancur berkeping-keping oleh senapan mesin anti-pesawat sebelum jenazahnya dibakar oleh penyembur api.

Sejak saat itu, hanya sedikit rincian kegiatan Pleasure Squad yang telah diketahui siapa pun di luar rezim komunis Korea Utara yang tertutup.

Pada 2010, seorang wanita yang dikenal sebagai Mi Hyang membelot ke Korea Selatan, mengaku telah berada di Pasukan Kesenangan Kim Il-sung selama dua tahun.

Dia mengatakan dia direkrut saat berusia 15 tahun saat masih sekolah.

"Mereka memeriksa semua siswa perempuan dan mengesampingkan beberapa dari mereka, termasuk saya, dan membuat catatan rinci tentang sejarah keluarga dan catatan sekolah saya," tulisnya di sebuah blog.

"Saya ditanya apakah saya pernah tidur dengan anak laki-laki. Saya merasa sangat malu mendengar pertanyaan seperti itu,” lanjutnya.

Sementara itu, Lee Il-nam, keponakan Kim Il-sung, menyebutkan Pleasure Squad dalam sebuah memoar yang diterbitkannya saat tinggal di pengasingan sebelum dibunuh pada tahun 1997.

Lee melukis gambar pesta liar di kediaman Kim di Pyongyang yang akan berlangsung hingga dini hari yang penuh dengan minuman keras dan seks.

“Rutinitas di pesta-pesta itu termasuk makan, minum, dan menari, tapi biasanya diakhiri dengan permainan erotis,” tulisya.

“Bagian favoritnya yakni adalah permainan di mana yang kalah harus menanggalkan pakaian satu per satu. Ini harus dilakukan terlepas dari pria atau wanita. Jika mereka mabuk berat, mereka juga memainkan permainan mencukur rambut,” lanjutnya.

“Jika laki-laki kalah, sebagian rambut kepala mereka dicukur, seolah-olah dipotong. Bagi wanita, rambut kemaluan mereka dicukur, ujarnya.

Dia menambahkan bahwa beberapa pesta hanya dikhususkan untuk seks ketika Kim dalam "suasana hati yang sangat baik".

Pasukan Kesenangan yang dimulai pada 1970-an ini dibubarkan ketika Kim Jong-il meninggal pada 2011 dan putranya Kim Jong-un berkuasa.

Hal itu diduga karena Kim Jong-un tidak memercayai siapa pun dalam pemerintahan ayahnya—termasuk wanita dan anak perempuan dari Pasukan Kesenangan.

"Para wanita yang menghibur ayahnya mengetahui banyak rahasia dan mereka sekarang telah diperintahkan untuk berjanji untuk tidak mengungkapkan informasi apa pun sebelum dikirim kembali ke kampung halaman mereka", kata Profesor Toshimitsu Shigemura, pakar Korea Utara di Universitas Waseda Tokyo, dikutip The Telegraph.

Masing-masing wanita itu diperkirakan telah menerima imbalan sekitar USD4.000 (Rp57 juta), yang merupakan jumlah uang tunai yang sangat besar di Korea Utara yang dilanda kemiskinan.

Mereka juga diberi peralatan listrik untuk membeli kebutuhan mereka. Selama empat tahun, Pleasure Squad benar-benar dihentikan.

Tetapi pada 2015, muncul laporan di Korea Selatan bahwa Kim Jong-un sedang berburu untuk merekrut gadis dan wanita baru untuk Pasukan Kesenangan yang sepenuhnya miliknya sendiri.

Chosun Ilbo melaporkan penguaa ini telah "mengembangkan rasa" untuk gadis saat dirinya dirawat karena asam urat pada 2014.

Sebuah sumber mengatakan kepada surat kabar Korea Selatan jika gadis yang direkrut itu harus tinggi dan cantik. Mereka juga harus menjalani pelatihan keamanan di Hotel Koryo di Pyongyang sebelum dipekerjakan seperti ratusan orang lainnya sebelum mereka.

1
5

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini