Share

Ponpes As-Sunnah di Lombok Timur Diserang Massa, Mobil Dibakar

edy gustan, Koran SI · Minggu 02 Januari 2022 10:47 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 02 340 2526217 ponpes-assunnah-di-lombok-diserang-massa-mobil-dibakar-R5D2AKJFdl.jpg Ponpes Assunnah diserang massa di Lombok Timur (Foto: Dok Erwin Afandi)

LOMBOK TIMUR – Pondok Pesantren As-Sunnah di Kawasan Bagik Nyake, Aikmel, Lombok Timur diserang sekelompok orang tidak dikenal. Peristiwa tersebut terjadi sekitar pukul 02.10 Wita dini hari.

Salah seorang warga, Erwin Afandi mengatakan peristiwa itu mengejutkannya dan langsung terbangun dari tidurnya. Dia melihat situasi ke luar rumah dan menghubungi rekan-rekannya.

“Ada enam mobil yang dirusak salah satunya mobil Avanza yang dibakar massa,” kata Erwin Afandi kepada wartawan, Minggu (2/1/2022).

Baca Juga:  Pemulung Serang Warga Pakai Pisau Cutter Usai Merobek Umbul-Umbul Maulid

Menurutnya, masa yang jumlahnya ratusan langsung mengamuk. Ada yang membawa senjata tajam, kayu, bahkan melakukan pelemparan.

Rata-rata masa tersebut, kata Erwin menggunakan masker. Bahkan, sempat terjadi saling serang antara warga dengan penyerang.

“Anggota BPD Desa Bagik Nyaka bernama Masdarini yang menemani Kades Bagik Nyaka Menjaga Masjid Jamaluddin. Terjadi saling lempar batu antara warga dan penyerang,” tuturnya.

Massa juga membakar bahan bangunan di lahan Masjid Sunnah di Mamben Daye yang sempat ditolak masyarakat beberapa waktu lalu. Erwin menduga peristiwa ini terkait ceramah Ustadz Mizan Qudsiyah mengenai ziarah kubur.

Sebelumnya, publik di Pulau Lombok sempat dihebohkan dengan beredarnya potongan video ceramah Ustadz Mizan Qudsiyah yang menyebut sejumlah nama makam keramat di Lombok. Terdapat kata makam keramat “Tain Acong” (kotoran anjing) yang memicu emosi netizen dan berdampak luas. Kata “Tain Acong” itu diduga bernuansa hinaan terhadap makam keramat yang disebutkan.

Baca Juga:  Periksa CCTV, Polisi Cari Tersangka Baru dalam Penyerangan Kantor Ekspedisi di Pondok Kelapa

Baca Juga: Saatnya Anak Muda Bangkit Bersama untuk Indonesia Bersama Astra

Mizan Qudsiyah pun sudah menyebarkan video klarifikasi terkait ceramahnya itu. Menurutnya, ceramahnya itu berlangsung pada 2020. Dia berdalih kata “Tain Acong” tersebut merupakan nama tempat.

Untuk membuktikan pernyataan Mizan, netizen pun ramai-ramai mencari nama tempat makam keramat “Tain Acong” melalui google map. Hingga saat ini, persoalan itu menjadi sorotan luas masyarakat di Pulau Seribu Masjid itu. Tidak sedikit kelompok masyarakat yang akan melaporkan Mizan Qudsiyah ke polisi.

Aparat kepolisian Resort Lombok Timur langsung menuju lokasi dan melakukan olah Tempat Kejadian Perkara. Polisi juga sudah memasang garis polisi di TKP. Hingga saat ini, suasana terkendali. Sejumlah anggota kepolisian berjaga-jaga di TKP guna mengantisipasi berbagai kemungkinan.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini