Share

Thailand Temukan Kasus Demam Babi Afrika di Pemotongan Hewan

Antara, · Rabu 12 Januari 2022 15:53 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 12 18 2531147 thailand-temukan-kasus-demam-babi-afrika-di-pemotongan-hewan-b3r4iLYpTw.jpg Pedagang daging babi di sebuah pasar di Thailand. (Foto: Reuters)

BANGKOK - Otoritas Thailand pada Selasa (11/1/2022) mengumumkan temuan kasus demam babi Afrika (ASF) pada sampel usap permukaan yang dikumpulkan di sebuah rumah pemotongan hewan di Provinsi Nakhon Pathom.

Kasus itu menjadi kasus ASF terkonfirmasi pertama di negara tersebut.

BACA JUGA: Manokwari Berstatus Waspada Virus Demam Babi Afrika

Otoritas melakukan penyelidikan pada akhir pekan setelah beberapa hari terakhir muncul spekulasi bahwa penyakit tersebut telah membinasakan kawanan babi Thailand dan di tengah tudingan bahwa otoritas menutupi wabah tersebut.

Satu dari 309 sampel yang dikumpulkan, termasuk sampel darah babi di 10 peternakan dan tes usap di dua rumah pemotongan hewan di provinsi ternak babi, dinyatakan positif demam babi Afrika, kata Dirjen Departemen Pengembangan Ternak Sorravis Thaneto.

"Kami menemukan satu sampel yang terbukti positif demam babi Afrika," kata Sorravis saat konferensi pers, Selasa.

BACA JUGA: Ramai Kasus Demam Babi Afrika, Kemenkes Imbau Terapkan PHBS

Konfirmasi itu diumumkan setelah otoritas Thailand selama bertahun-tahun menyangkal wabah lokal demam babi Afrika, yang melanda Eropa dan Asia dalam beberapa tahun terakhir dan membuat ratusan juta babi mati.

Universitas Kasetsart Thailand beberapa waktu lalu mengatakan bahwa laboratorium mereka bulan lalu menemukan penyakit tersebut pada babi piaraan yang mati, laporan pertama di Thailand.

Baca Juga: Dukung Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Kabupaten Morowali Hibahkan Tanah ke KKP

Otoritas akan menetapkan zona wabah ASF dalam radius 5 km dari tempat temuan sampel, membatasi mobilitas babi, mempertimbangkan pemusnahan hewan-hewan yang diduga terinfeksi dan membayar kompensasi bagi peternak yang terkena imbas, kata Sorravis.

Thailand juga akan melapor ke Organisasi Kesehatan Hewan Dunia (OIE) atas temuan resmi tersebut, lanjutnya.

Hampir 5.000 peternak belum menerima kompensasi atas pemusnahan lebih dari 159.000 babi selama periode Maret-Oktober tahun lalu, kata juru bicara pemerintah.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini