Share

Puluhan Rumah Terendam Banjir Akibat Hujan Deras di Kabupaten Konawe

Tim Okezone, Okezone · Minggu 16 Januari 2022 21:53 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 16 340 2533094 puluhan-rumah-terendam-banjir-akibat-hujan-deras-di-kabupaten-konawe-McfUMAO8uj.jpg dok: BNPB

JAKARTA - Hujan lebat mengguyur wilayah Kabupaten Konawe, Provinsi Sulawesi Tenggara. Akibatnya, 52 rumah warga di empat desa mengalami banjir dan longsor.

 (Baca juga: Hujan Guyur Jakarta, Pintu Tol Tanjung Priok Terendam Air)

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Konawe melaporkan empat desa yang terdampak berada di wilayah Kecamatan Besulutu, yakni Desa Onembute, Amosilu, Asunde dan Pundoho dengan Tinggi Muka Air (TMA) bervariasi antara 40 cm hingga 60 cm.

“Sesaat sebelum banjir dan longsor melanda, dilaporkan adanya sumbatan di hilir sungai sehingga air meluap pada sore hari sekitar pukul 17.00 WITA. Kondisi ini memperparah debit air yang masuk ke area pemukiman warga yang ada di sekitar aliran sungai,”tulis rilis BNPB, Minggu (16/1/2022).

Selain 52 KK (Kepala Keluarga) yang rumahnya terendam, banjir dan longsor juga menyebabkan beberapa akses jalan tergenang sehingga pengendara harus melambatkan laju kendaraannya saat melintas.

Hingga saat ini petugas masih terus mendata jumlah korban dan kerugian atas kejadian ini serta berkoordinasi dengan instansi terkait.

Sementara itu, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) merilis peringatan dini potensi cuaca buruk di wilayah Sulawesi Tenggara untuk Minggu (16/1) hingga Selasa (18/1).

BMKG menyebut adanya potensi terjadi hujan sedang hingga lebat yang dapat disertai guntur dan angin kencang di wilayah Konawe, Konawe Utara, Kendari, Kolaka Timur, Konawe Selatan dan Bombana.

Dengan adanya peringatan dini yang dikelurkan BMKG tersebut, BNPB mengimbau masyarakat dan pemerintah daerah untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi bencana hidrometeorologi seperti banjir, banjir bandang, angin puting beliung maupun tanah longsor.

Salah satu upaya kewaspadaan dapat dilakukan dengan memantau dan membersihkan material yang dapat menghambat aliran sungai secara berkala.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini