Share

Ketegangan di Ukraina, Rusia Dituduh Blokade Laut Hitam

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 11 Februari 2022 10:15 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 11 18 2545612 ketegangan-di-ukraina-rusia-dituduh-blokade-laut-hitam-mNomP7fosL.jpg Ukraina tuduh Rusia blokir Laut Hitam (Foto: Atlantic Council)

UKRAINA - Ukraina menuduh Rusia memblokir aksesnya ke laut saat Rusia bersiap untuk latihan angkatan laut minggu depan di tengah meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan Laut Azov sepenuhnya diblokir dan Laut Hitam hampir sepenuhnya diputus oleh pasukan Rusia.

Menteri Pertahanan Oleksiy Reznikov mentweet bahwa perairan internasional kedua laut telah diblokir oleh Rusia.

Kedutaan Amerika Serikat (AS) di Ukraina, mencuit bahwa "dengan dalih latihan militer, Rusia membatasi kedaulatan maritim Ukraina, membatasi kebebasan navigasi di Laut Hitam/Laut Azov, & menghambat lalu lintas maritim yang penting bagi perekonomian Ukraina".

Latihan angkatan laut Rusia diketahui akan berlangsung minggu depan di dua laut di selatan Ukraina, Laut Hitam dan Laut Azov. Rusia telah mengeluarkan peringatan pantai mengutip latihan penembakan rudal dan meriam.

Baca juga:  Ketegangan di Ukraina, Rusia Gelar Latihan Militer dengan Belarusia Selama 10 Hari

Kementerian luar negeri Ukraina mengatakan maneuver yang dilakukan daerah yang belum pernah terjadi sebelumnya akan membuat navigasi di kedua laut praktis tidak mungkin dilakukan.

Rusia telah berulang kali membantah rencana untuk menyerang Ukraina meskipun mengerahkan lebih dari 100.000 tentara di perbatasan.

 Baca juga: Ketegangan Meningkat, Biden Minta Warga AS Tinggalkan Ukraina Sekarang

Tapi negara itu baru saja memulai latihan militer besar-besaran dengan negara tetangga Belarusia. Belarusia adalah sekutu dekat Rusia dan memiliki perbatasan panjang dengan Ukraina.

Latihan angkatan laut di sisi selatan Ukraina merupakan tambahan dari 10 hari latihan militer yang saat ini sedang berlangsung di Belarusia, di utara Ukraina.

Rusia juga telah mengumpulkan tank, artileri, dan puluhan ribu tentara di dekat perbatasannya sendiri dengan Ukraina, tetapi menyangkal berencana untuk menyerang. AS dan negara-negara Barat lainnya telah memperingatkan bahwa serangan bisa datang kapan saja.

Latihan militer di Belarusia - yang dikenal sebagai Allied Resolve 2022 - berlangsung di dekat perbatasan Belarusia dengan Ukraina, yang panjangnya sedikit lebih dari 1.000 km (620 mil). Sekitar 30.000 tentara Rusia diperkirakan terlibat.

Ada kekhawatiran bahwa jika Rusia mencoba menginvasi Ukraina, latihan tersebut menempatkan militer Rusia di dekat ibu kota Ukraina, Kyiv, sehingga membuat serangan ke kota menjadi lebih mudah.

Prancis menyebut latihan itu - diyakini sebagai pengerahan terbesar Rusia ke Belarus sejak Perang Dingin - sebagai "gerakan kekerasan". Ukraina mengatakan mereka mencapai "tekanan psikologis".

Ketegangan tinggi antara Rusia dan Ukraina di wilayah Laut Hitam dan Laut Azov sejak Rusia mencaplok Krimea pada 2014. Pada 2018, Rusia menyita tiga kapal angkatan laut Ukraina.

Pemimpin Belarusia Alexander Lukashenko adalah sekutu kuat Presiden Rusia Vladimir Putin dan kedua negara telah menciptakan apa yang disebut "Negara Serikat" yang mencakup integrasi ekonomi dan militer.

Rusia mengatakan pasukannya akan kembali ke pangkalan permanen mereka setelah latihan berakhir, tetapi Ukraina dan sekutu Baratnya telah menyatakan keprihatinannya.

"Akumulasi pasukan di perbatasan adalah tekanan psikologis dari tetangga kami," kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Kamis.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan kepada radio France Inter bahwa itu adalah "gerakan yang sangat kejam", dan AS menyebut latihan itu sebagai langkah "peningkatan".

Latihan militer itu dilakukan saat para pemimpin dunia melanjutkan diplomasi hiruk pikuk mereka dalam upaya meredakan krisis saat ini di Ukraina.

Sementara itu, AS pada Kamis (10/2) mendesak orang Amerika di Ukraina untuk segera pergi karena "peningkatan ancaman aksi militer Rusia".

"Mereka yang berada di Ukraina harus berangkat sekarang melalui sarana komersial atau prbadi," kata departemen luar negeri.

Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson mengatakan bahwa Eropa menghadapi krisis keamanan terbesar dalam beberapa dekade di tengah ketegangan.

Dalam konferensi pers bersama dengan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg, Johnson mengatakan dia tidak berpikir keputusan tentang invasi Rusia ke Ukraina telah dibuat, tetapi memperingatkan bahwa "ini mungkin saat yang paling berbahaya dan krisis keamanan terbesar yang dihadapi Eropa selama beberapa dekade".

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss juga bertemu dengan mitranya dari Rusia Sergei Lavrov di Moskow pada Kamis (10/2). Dia mengatakan Rusia harus memindahkan pasukannya dari perbatasan Ukraina jika serius menggunakan diplomasi untuk meredakan krisis.

Lavrov mengatakan dia kecewa dengan pembicaraan itu, menuduh Truss tidak mendengarkan kekhawatiran Rusia.

Moskow mengatakan tidak dapat menerima bahwa Ukraina - bekas republik Soviet dengan ikatan sosial dan budaya yang mendalam dengan Rusia - suatu hari nanti dapat bergabung dengan aliansi pertahanan Barat NATO dan telah menuntut agar hal ini dikesampingkan.

Rusia telah mendukung pemberontakan bersenjata berdarah di wilayah Donbas timur Ukraina sejak 2014. Sekitar 14.000 orang - termasuk banyak warga sipil - tewas dalam pertempuran sejak saat itu.

1
5

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini