Share

Update Perang Rusia-Ukraina, Gedung Putih Undang 30 Pembuat Konten TikTok untuk di-Briefing

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 12 Maret 2022 16:25 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 12 18 2560575 update-perang-rusia-ukraina-gedung-putih-undang-30-pembuat-konten-tiktok-untuk-di-briefing-3zu86uLnL9.jpg 30 pembuat konten diundang Gedung Putih di-briefing masalah perang Rusia-Ukraina (Foto: TikTok)

WASHINGTON - Gedung Putih mengadakan pengarahan secara pribadi melalui Zoom ke sekitar 30 pembuat konten yang berpengaruh (influencer) untuk memberi mereka informasi tentang pesan Amerika Serikat (AS) terbaru mengenai perang Rusia-Ukraina.

Pengarahan tersebut mencakup pembuat konten yang telah meliput Ukraina di saluran media sosial (medsos) termasuk TikTok, YouTube, dan Twitter. Pengarah memberi pembuat konten gambaran umum tentang informasi terbaru tentang Ukraina, memproyeksikan bagaimana AS melihat konflik bergerak maju, dan mereka boleh mengajukan pertanyaan.

Washington Post melaporkan pengarahan tersebut dilakukan oleh Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki dan penasihat Dewan Keamanan Nasional Matt Miller. Beberapa bintang media sosial sejak itu memposting tentang Ukraina.

Baca juga: Gedung Putih: AS Tidak Akan Kirim 28 Pesawat Tempur Polandia ke Ukraina, Cegah Perang Dunia III

Topiknya termasuk "tujuan strategis AS di kawasan", seperti bagaimana AS akan menanggapi eskalasi nuklir Rusia dan bagaimana dolar bantuan AS dihabiskan untuk membantu Ukraina.

Baca juga: Gedung Putih: Rusia Bisa Luncurkan Serangan Kimia di Ukraina

Pejabat Gedung Putih mengatakan pembuat konten digital telah menghasilkan konten penjelasan tentang Ukraina, menghasilkan jutaan tampilan dan memberikan informasi tentang krisis kepada generasi muda khususnya.

Baca Juga: KKP Pastikan Proses Hukum Pelaku Perdagangan Sirip Hiu Ilegal di Sulawesi Tenggara

Pejabat itu mengatakan ketika pemerintah Rusia mulai membayar pembuat TikTok untuk memproduksi konten propaganda pro-Kremlin, ‘mempersenjatai’ pembuat konten dengan informasi dan jawaban faktual dapat menjadi alat yang penting.

"Sejumlah besar orang belajar tentang invasi ke Ukraina melalui pencipta digital yang telah mulai meliputnya," kata Direktur Strategi Digital Gedung Putih Rob Flaherty di Twitter, Jumat (11/3).

"Kami menanggapinya dengan sangat serius, dan bekerja untuk memastikan para pembuat konten tersebut memiliki kemampuan untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan mereka,” lanjutnya.

Beberapa dari mereka yang mengikuti briefing langsung turun ke medsos untuk membagikan apa yang mereka pelajari.

"Berikut adalah tiga bagian terpenting dari pertemuan Gedung Putih yang baru saja saya dan sekelompok pembuat konten lain hadiri," tulis pembuat konten Marcus DiPaola, yang memiliki 3,5 juta pengikut di TikTok.

“Pertama, jika Rusia menggunakan senjata kimia, biologi atau nuklir di Ukraina, AS akan mengambil langkah-langkah eskalasi. Kami tidak tahu apa artinya itu, tetapi itu tidak akan baik untuk Rusia. Kedua, pasukan Rusia tidak senang dengan itu. invasi mereka sendiri, dan itu benar-benar memengaruhi kemampuan Rusia untuk membuat kemajuan dalam perang ini. Ketiga, Rusia tidak akan menang di Ukraina. Segalanya menjadi sangat buruk bagi mereka sehingga tidak mungkin lagi,” lanjutnya.

Seperti diketahui, TikTok telah diterima secara luas oleh pemerintahan Presiden AS Joe Biden sebagai cara untuk menjangkau anak muda AS yang mendapatkan banyak berita dari (medsos).

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini