Share

Rebutan Iuran Lapak Pedagang, 2 Preman Duel hingga Pergelangan Tangan Putus

Fani Ferdiansyah, Koran SI · Selasa 15 Maret 2022 02:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 14 340 2561584 rebutan-iuran-lapak-pedagang-2-preman-duel-hingga-pergelangan-tangan-putus-Q7V4o30YTj.jpg Illustrasi (foto: dok Okezone)

GARUT - Aksi premanisme di Kabupaten Garut kembali terjadi. Kali ini, tindak premanisme tersebut dilatarbelakangi oleh iuran jatah lapak pedagang di Jalan Merdeka, Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut.

Aksi itu setidaknya diketahui setelah warga melaporkan adanya dua orang yang berduel di kawasan Jalan Merdeka pada Minggu (13/3/2022) pagi.

“Benar, hari Minggu pagi ada perkelahian. Kurang lebih sekitar pukul 06.00 WIB,” kata Kepala Satreskrim Polres Garut, AKP Dede Sopandi, Senin (14/3/2022).

BACA JUGA:Preman Mabuk Tikam Kapolsek Towea, saat Ditangkap Pura-Pura Kesurupan 

Berdasarkan keterangan polisi, kedua preman yang berkelahi ini bernama Hermawan Mujahidin dan Ridwan. Akibat perkelahian tersebut, keduanya mengalami luka yang cukup serius.

Bahkan salah seorang diantaranya, yaitu Hermawan, mengalami putus di bagian pergelangan tangan sebelah kiri. Sementara Ridwan, mengalami sejumlah luka pada kepala, dada dan tangannya.

BACA JUGA:Todong Penumpang Bus di Terminal Kalideres, Preman Kampung Ditangkap 

Kronologi peristiwa ini, jelas Dede, dimulai saat Ridwan meminta jatah setoran pada seorang pedagang yang memiliki lapak di Jalan Merdeka. Rupanya, seorang pedagang tersebut biasa menyetor iuran kepada seorang preman lainnya, yakni Hermawan.

Hermawan yang merasa tak terima langsung mencari Ridwan untuk mengajaknya berduel. Sebelum bertemu Ridwan, ia membekali diri dengan sebilah golok.

“Begitu ketemu, Hermawan ini langsung membacok beberapa bagian tubuh Ridwan. Namun Ridwan menangkis kemudian melawan,” ujarnya.

Saat memberikan perlawanan, Ridwan mendorong Hermawan hingga terjatuh. “Saat dia (Hermawan) jatuh, goloknya lepas dan kemudian dirampas oleh Ridwan. Ridwan ini kemudian langsung menebaskan golok ke tangan Hermawan hingga terputus,” ungkap Kasat Reskrim.

Tak berselang lama, kedua preman yang bertikai itu kemudian dilarikan ke RSUD dr Slamet Garut akibat luka-luka yang dideritanya.

“Kedua orang ini belum bisa dimintai keterangan karena sedang menjalani perawatan di rumah sakit. Sementara saat ini penyidik masih melengkapi pemeriksaan saksi-saksi yang ada di TKP (Tempat Kejadian Perkara),” pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini