Share

Di Balik Kelompok Wagner, Tentara Bayaran Putin yang Kobarkan Perang Berdarah di Perbatasan NATO

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 18 Maret 2022 19:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 18 18 2564099 dibalik-kelompok-wagner-tentara-bayaran-putin-yang-kobarkan-perang-berdarah-di-perbatasan-nato-Fordz1tJva.jpg Kelompok Wagner, tentara bayaran Rusia (Foto: csef.ru)

RUSIA - Sebelum pasukan Presiden Rusia Vladimir Putin melintasi perbatasan Ukraina pada 24 Februari lalu, operasi dari Kelompok Wagner yang samar-samar telah menembus pertahanan Ukraina yang meletakkan dasar bagi serangan Rusia.

Grup Wagner diidentikkan dengan tentara bayaran swasta seperti kontraktor militer Amerika Blackwater, atau Hasil Eksekutif yang berbasis di Afrika Selatan. Biasanya perusahaan-perusahaan itu bersedia menjual layanan mereka kepada penawar tertinggi, namun The Wagner Group hanya bekerja untuk satu klien saja, yakni Putin.

Atas perintah Putin, organisasi paramiliter ini telah melakukan kekejaman yang mengerikan di seluruh dunia.

Baca juga:  Menelisik Taktik Rusia Merekrut Tentara Bayaran Melawan Ukraina

Hanya dalam satu konflik, yakni perang saudara di Republik Afrika Tengah [CAR], “instruktur” yang didukung Rusia ini diyakini terlibat dalam 103 dugaan kejahatan perang termasuk penyiksaan, pembunuhan dan pemerkosaan.

Baca juga: Tampilan Gagah Mobil Limosin Milik Putin, Antibom dan Antipeluru dengan Harga Nyaris Rp3 Triliun

Pada Februari 2021, seorang wanita berusia 20 tahun dari CAR mengklaim beberapa tentara bayaran Rusia telah menculik dan memperkosanya. “Mereka menyiksa saya seperti binatang,” katanya.

Baca Juga: BuddyKu Festival, Generasi Muda Wajib Hadir

Follow Berita Okezone di Google News

Dalam insiden lain, pria yang diyakini berasal dari Grup Wagner menembak tanpa pandang bulu ke kerumunan warga sipil yang berlindung di sebuah masjid.

“Mereka tidak mencoba mencari tahu siapa pemberontak dan siapa warga sipil,” kata seorang saksi mata.

"Mereka ingin membunuh orang,” lanjutnya.

Sementara beberapa operator Grup Wagner adalah mantan militer, banyak lainnya adalah mantan narapidana dengan sedikit atau tanpa pelatihan atau pengalaman militer.

Tapi mereka tertarik dengan uang. The Times melaporkan bahwa bayaran tentara bayaran Wagner Group di Suriah kira-kira enam kali upah rata-rata di Rusia.

Kelompok ini dijalankan oleh dua sekutu terdekat Putin. Yakni Oligarki Yevgeny Prigozhin yang mengkhususkan diri dalam spionase dan penipuan. Dia dikenai sanksi oleh Amerika Serikat (AS) karena diduga terlibat dalam upaya untuk mempengaruhi hasil pemilihan presiden 2016 dan terkait kompetisi politik lainnya, dan diyakini bersekutu dengan Maria Butina, seorang mata-mata Rusia yang menyusup ke berbagai kelompok politik Konservatif seperti National Rifle Asosiasi.

Adapun Dmitry Utkin, yang tidak merahasiakan ketertarikannya pada Adolf Hitler, sering muncul dalam seragam Nazi atau mengambil bagian dalam peragaan ulang peristiwa Perang Dunia II.

Pada Desember 2021, Dewan Uni Eropa menuduh Utkin bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia (HAM) serius yang dilakukan oleh kelompok tersebut, yang meliputi penyiksaan dan eksekusi di luar proses hukum, ringkasan atau sewenang-wenang dan pembunuhan.

Meskipun ada banyak bukti bahwa Grup Wagner telah mengambil bagian dalam banyak konflik di seluruh dunia termasuk Suriah, Sudan, Republik Afrika Tengah dan di tempat lain, namun tidak ada kantor pusat terdaftar untuk organisasi tersebut dan tidak ada secara resmi.

Namun terlepas dari itu, kelompok tersebut telah menjadi aset berharga bagi Putin. “Pemerintah Rusia telah menemukan Wagner dan perusahaan militer swasta lainnya berguna sebagai cara untuk memperluas pengaruhnya di luar negeri tanpa visibilitas dan campur tangan pasukan militer negara,” terang sebuah laporan dari Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Tentara bayaran Wagner Group dilaporka telah bekerja dengan separatis pro-Rusia dan tokoh kejahatan terorganisir untuk merekayasa aneksasi Rusia atas Krimea pada 2014. Ini menjadi langkah pertama dalam rencana Putin untuk menyerap Ukraina ke dalam kerajaan Rusia barunya. Tentara swasta itu juga telah berhadapan langsung dengan Pasukan Khusus AS.

Pada 2018, sebuah detasemen sekitar 30 tentara elit AS menjaga pabrik gas Suriah. Pasukan besar tentara bayaran Rusia yang diyakini berasal dari kelompok Wagner, menyerang pabrik tersebut. Rusia membantah bertanggung jawab atas apa yang mereka sebut pasukan “pro-Assad”.

“Komando tinggi Rusia di Suriah meyakinkan kami bahwa itu bukan rakyat mereka,” kata Menteri Pertahanan Jim Mattis kala itu. Begitu dia menentukan bahwa kelompok besar penyerang berbahasa Rusia, didukung oleh tiga tank T-72 buatan Rusia, Sekretaris Marris mengatakan kepada Jenderal Joseph F. Dunford Jr., ketua Kepala Staf Gabungan, bahwa para penyerang harus "dimusnahkan".

Sementara itu, AS disebut-sebut kalah dalam segi jumlah tentara secara besar-besaran. Rusia diperkirakan memiliki sekitar 500 tentara bayaran. Selain itu mereka memiliki pesawat tempur F-15 dan F-22, drone Reaper, dan bahkan pembom B52 besar untuk membantu menahan serangan Rusia.

Dokumen yang diperoleh The New York Times memperkirakan bahwa hingga 300 orang dari “pasukan pro-rezim” terbunuh.

“Dibutuhkan pasukan paling elit Amerika dan pesawat canggih untuk mengalahkan 500 tentara bayaran. Apa jadinya bila mereka harus menghadapi seribu? Lima ribu?,” terang Sean McFate, seorang profesor strategi di Georgetown, kepada The Times.

Operator Wagner Group telah berada di Ukraina selama berbulan-bulan sebelum invasi, dan pakar Rusia Mikheil Saakashvili mengatakan bahwa perhatian Putin selanjutnya dapat beralih ke Finlandia atau Swedia. Ada kemungkinan bahwa penjaga depan pasukan pribadinya sudah berada di Skandinavia untuk mempersiapkan jalan ‘operasi militer’ berikutnya. (sus)

1
5

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini