Share

Pembicaraan Damai Berlangsung, Rusia Secara Drastis Hentikan Aktivitas Militer di Ukraina

Susi Susanti, Okezone · Rabu 30 Maret 2022 07:12 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 30 18 2570067 pembicaraan-damai-berlangsung-rusia-secara-drastis-hentikan-aktivitas-militer-di-ukraina-CUq1ikDisY.jpg Ajudan Kepresidenan Rusia Vladimir Medinsky dan Wamenhan Rusia Alexander Fomin (Foto: Sputnik)

RUSIA - Wakil Menteri Pertahanan Rusia Alexander Fomin mengumumkan pada Selasa (29/3), Rusia secara drastis mengurangi aktivitas militernya di dekat Kiev dan Chernigov ketika pembicaraan dengan Ukraina memasuki tahap "praktis".

Berbicara kepada pers setelah pembicaraan dengan delegasi Ukraina, Fomin mengatakan bahwa keputusan telah dibuat untuk secara drastis, dalam beberapa kali, mengurangi aktivitas militer pada pendekatan ke Kiev dan Chernigov.

“Kami berharap keputusan penting yang relevan akan diambil di Kiev dan kondisi untuk pekerjaan normal lebih lanjut akan tercipta,” katanya.

Baca juga: Delegasi Ukraina dan Rusia Tiba di Turki untuk Pembicaraan Damai, Prioritas Utama Amankan Gencatan Senjata

Fomin meminta Ukraina untuk sepenuhnya mematuhi Konvensi Jenewa, termasuk yang berkaitan dengan perlakuan manusiawi terhadap tawanan perang.

Baca juga: Dilaporkan Diracun Senjata Kimia, Kulit Roman Abramovich Mengelupas dan Alami Luka Robek

Dia menjelaskan bahwa keputusan ini diambil karena fakta bahwa negosiasi tentang persiapan kesepakatan tentang netralitas dan status non-nuklir Ukraina, serta tentang penyediaan jaminan keamanan ke Ukraina memasuki "fase praktis. ”

Baca Juga: Dukung Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, Kabupaten Morowali Hibahkan Tanah ke KKP

“Pengurangan aktivitas pasukan Rusia siap untuk meningkatkan rasa saling percaya dan untuk menciptakan kondisi yang diperlukan untuk pengembangan lebih lanjut dari negosiasi dan pencapaian tujuan akhir untuk menyetujui dan menandatangani perjanjian," terangnya.

Rincian lebih lanjut akan diumumkan oleh Staf Umum Rusia sekembalinya delegasi Rusia ke Moskow.dari Istanbul, tempat negosiasi berlangsung.

Diketahui, Moskow menyerang tetangganya pada akhir Februari, menyusul kebuntuan tujuh tahun atas kegagalan Ukraina untuk menerapkan ketentuan perjanjian Minsk, dan pengakuan akhirnya Rusia atas republik Donbass di Donetsk dan Lugansk. Protokol yang ditengahi Jerman dan Prancis telah dirancang untuk mengatur status wilayah-wilayah tersebut di dalam negara Ukraina.

Rusia kini menuntut agar Ukraina secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara netral yang tidak akan pernah bergabung dengan blok militer NATO yang dipimpin AS. Kiev menegaskan serangan Rusia benar-benar tidak beralasan dan membantah klaim bahwa pihaknya berencana untuk merebut kembali kedua republik dengan paksa.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini