Share

Perang Sampai di Pegunungan Himalaya, Ukraina Serukan Nepal Larang Pendaki Gunung Rusia

Susi Susanti, Okezone · Rabu 30 Maret 2022 11:13 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 30 18 2570185 perang-sampai-di-pegunungan-himalaya-ukraina-serukan-nepal-larang-pendaki-gunung-rusia-XDDqW9GMjL.jpg Pendaki gunung Rusia dan Ukraina berfoto bersama di pegunungan Himalaya (Foto: Oleg Ivanchenko)

NEPAL - Sembilan orang Rusia telah diberikan izin untuk mendaki puncak pegunungan Himalaya di Nepal musim semi ini, meskipun ada seruan dari diplomat Ukraina dan pendaki gunung agar mereka dilarang setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim pasukan ke Ukraina.

Sebuah catatan diplomatik dari kedutaan Ukraina di Delhi kepada pemerintah Nepal mengatakan banyak federasi olahraga internasional telah melarang atlet Rusia.

"Dengan mempertimbangkan hal di atas, pihak Nepal yang terhormat dengan hormat diminta untuk melarang tim pendaki gunung Rusia sampai akhir invasi Rusia ke Ukraina," bunyi surat itu.

Namun para pejabat di Nepal mengatakan mereka terus mengeluarkan izin kepada siapa pun yang mematuhi aturan dan peraturan pemerintah

 Baca juga: Panggilan Telepon dengan Macron, Putin: Militan Harus Letakkan Senjata di Mariupol

"Tidak ada perubahan dalam kebijakan kami sejauh ini," kata Direktur Jenderal Departemen Pariwisata Nepal, Taranath Adhikari, kepada BBC.

Baca juga:  Misteri Danau Berisi Ratusan Tengkorak Manusia di Himalaya yang Belum Terpecahkan

"Kami percaya gunung kami adalah aset global dan warga negara mana pun yang ingin mengunjunginya untuk mencapai perdamaian harus diizinkan melakukannya - selama mereka melakukannya dalam ketentuan hukum kami,” lanjutnya.

Kedutaan Ukraina di Delhi mengatakan telah mengajukan permintaannya ke kedutaan Nepal di ibukota India pada 21 Maret lalu. Namun pejabat kedutaan Nepal mengatakan kepada BBC bahwa mereka tidak menerima komunikasi tentang masalah ini.

Untuk musim pendakian musim semi, yang biasanya berlangsung hingga akhir Mei, satu pendaki Rusia telah menerima izin untuk mendaki Annapurna I (8.091m) sementara delapan lainnya telah diberikan izin untuk mendaki puncak di bawah 6.500m.

"Kami telah melanjutkan kebijakan kami yang biasa. Selain itu, pemerintah belum mengatakan apa pun terkait hal ini, jadi kami belum mengambil keputusan baru," kata Presiden Asosiasi Pendaki Gunung Nepal (NMA) Santa Bir Lama.

Irina Galay, yang menggambarkan dirinya sebagai wanita Ukraina pertama yang mendaki Everest dan K2, gunung tertinggi dan tertinggi kedua di dunia, menulis di Instagram bahwa orang Rusia seharusnya tidak memiliki hak istimewa untuk mendaki selama perang berlanjut.

"Tidak ada kedamaian, tidak ada pendakian. Semoga segera kita akan memiliki kedamaian dan pendakian,” ujarnya.

Oleg Ivanchenko, seorang pemandu gunung Ukraina, berencana untuk mendaki Gunung Everest dan Gunung Lhotse musim semi ini dengan dua kliennya, tetapi harus dibatalkan setelah invasi Rusia.

"Saya tahu beberapa orang mengatakan gunung itu suci dan itu bukan tempat untuk politik, tetapi kami mengharapkan dukungan dari pendaki gunung Rusia juga, dan mereka dapat memprotes - atau setidaknya tidak mendaki, dan tinggal di Rusia," katanya.

Tidak ada pendaki Ukraina yang diharapkan musim semi ini. "Kami memiliki sekitar 35 pendaki dari Ukraina yang datang ke gunung yang berbeda termasuk Everest tetapi semuanya telah dibatalkan," ujar Mingma Sherpa, Ketua Seven Summit Treks, operator pendakian gunung dan trekking di Nepal.

"Kami telah melihat pembatalan dari Rusia serta pendaki Eropa lainnya karena perang,” lanjutnya.

Departemen pariwisata Nepal sejauh ini telah mengeluarkan izin bagi 18 tim ekspedisi untuk mendaki gunung di atas 6.000 m pada musim semi ini.

Dari 135 pendaki di tim ini, hanya satu yang berasal dari Rusia. Lebih banyak izin mungkin dikeluarkan sebelum pendaki gunung biasanya memulai pendakian terakhir mereka pada Mei mendatang sehingga jumlah totalnya bisa berubah. Namun, operator ekspedisi mengatakan perang telah menyebabkan penurunan bisnis yang signifikan.

Menurut Database Himalaya, yang mencatat data terkait pendakian gunung di Himalaya Nepal, tahun lalu, pada musim pendakian musim semi dan musim gugur, 49 orang Rusia dan 19 orang Ukraina terdaftar di pegunungan Nepal yang tingginya lebih dari 8.000 meter.

Dari jumlah itu, 14 pendaki Rusia dan enam Ukraina berada di Everest.

Sebuah rekor jumlah lebih dari 400 pendaki asing diberikan izin untuk Everest saja terjadi pada 2021. Namun izin telah dikeluarkan untuk hanya tiga ekspedisi Everest dari 16 pendaki musim semi ini, yang secara tradisional lebih sibuk daripada musim gugur.

Pejabat Asosiasi Operator Ekspedisi Nepal mengatakan mereka netral saat berurusan dengan pendaki gunung.

"Kami adalah operator profesional, dan kami melayani klien kami terlepas dari kebangsaan mereka," kata Presiden Asosiasi Dambar Parajuli.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini