Share

Penembakan di Supermarket New York Tewaskan 10 Orang dan 3 Terluka, Diduga Bermotif Rasis

Susi Susanti, Okezone · Minggu 15 Mei 2022 10:19 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 15 18 2594426 diduga-bermotif-rasis-penembakan-di-supermarket-new-york-tewaskan-10-orang-dan-3-terluka-aczOPmH2YQ.jpg Penembakan di supermarket di Buffalo, New York, AS (Foto: Reuters)

NEW YORK - Seorang pria berusia 18 tahun bersenjata berat menembak 10 orang hingga tewas pada Sabtu (14/5/2022) di sebuah supermarket di Buffalo, New York, Amerika Serikat (AS) dalam serangan "bermotivasi rasial" yang disiarkan langsung di depan kamera.

Komisaris Polisi Buffalo Joseph Gramaglia pada konferensi pers mengatakan pria bersenjata itu, yang mengenakan pelindung tubuh dan helm, ditangkap setelah penembakan.

Gramaglia menyebutkan jumlah korban tewas 10 orang dan tiga luka-luka. Sebelas korban adalah orang Afrika-Amerika.

Pria bersenjata itu menembak empat orang di tempat parkir supermarket Tops, tiga di antaranya tewas, lalu masuk ke dalam dan terus menembak.

Di antara mereka yang tewas di dalam toko adalah seorang pensiunan polisi yang bekerja sebagai penjaga keamanan bersenjata.

Baca juga:  Pria Bersenjata Tembak Mati Imam Masjid di Afghanistan

Penjaga itu mencoba melibatkan tersangka dan melepaskan beberapa tembakan, tetapi pria bersenjata itu menembaknya.

Baca juga: Pria Bersenjata Serang Rumah Menteri Pertahanan Afghanistan, 4 Tewas, 11 Terluka

Ketika polisi tiba, penembak itu menodongkan pistol ke lehernya, tetapi dibujuk dan akhirnya menyerah.

Stephen Belongia, agen khusus yang bertanggung jawab atas kantor lapangan Buffalo FBI, mengatakan pada konferensi pers bahwa penembakan itu sedang diselidiki sebagai kejahatan kebencian.

"Kami sedang menyelidiki insiden ini sebagai kejahatan rasial dan kasus ekstremisme kekerasan bermotivasi rasial," terangnya.

Sheriff Erie County John Garcia menggambarkan serangan itu sebagai "kejahatan murni."

"Itu adalah kejahatan kebencian bermotif rasial dari seseorang di luar komunitas kami," katanya.

John Flynn, jaksa wilayah untuk Erie County, di mana Buffalo berada, mengatakan penembak menggunakan "senjata serbu" - istilah yang dapat digunakan untuk jenis senapan dan senapan di New York - tetapi tidak menentukan jenisnya.

Kantor Flynn mengatakan dalam tweet Sabtu (14/5/2022) malam bahwa tersangka - yang diidentifikasi sebagai Payton Gendron dari Conklin, New York - telah didakwa atas tuduhan pembunuhan tingkat pertama, yang membawa hukuman seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat. Dia ditahan tanpa jaminan.

Ditanya selama konferensi pers sebelumnya apakah penembak dapat menghadapi hukuman mati di tingkat federal, pengacara AS untuk Distrik Barat New York, Trini Ross, mengatakan semua opsi ada di meja saat mereka melanjutkan penyelidikan.

 Byron Brown, Wali Kota Buffalo - yang terletak di negara bagian New York barat, di sepanjang perbatasan AS dengan Kanada - mengatakan penembak berjalan berjam-jam dari luar komunitas ini untuk melakukan penembakan.

"Ini adalah hari yang sangat menyakitkan bagi komunitas kami," ujarnya.

Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan Presiden AS Joe Biden telah diberitahu tentang "penembakan yang mengerikan itu."

“Biden akan terus menerima pembaruan sepanjang malam dan besok saat informasi lebih lanjut berkembang. Presiden dan ibu negara berdoa untuk mereka yang telah hilang dan untuk orang yang mereka cintai," terangnya.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, senator senior AS dari New York, angkat bicara di Twitter. "Kami berdiri bersama rakyat Buffalo,” cuitnya.

Gubernur New York, Kathy Hochul, menggambarkan pembunuhan itu sebagai "penembakan supremasi kulit putih yang mengerikan" dalam sebuah tweet yang juga memuji penjaga keamanan toko kelontong sebagai "pahlawan sejati."

Seorang juru bicara layanan streaming Twitch mengkonfirmasi kepada AFP bahwa penembak menggunakan layanan tersebut untuk menyiarkan serangan tersebut.

"Kami telah menyelidiki dan mengonfirmasi bahwa kami menghapus aliran tersebut kurang dari dua menit setelah kekerasan dimulai," kata juru bicara itu.

"Kami mengambil semua tindakan yang sesuai, termasuk memantau setiap akun yang menyiarkan ulang konten ini,” lanjutnya.

Bulan lalu, seorang penembak "tipe penembak jitu" melepaskan tembakan di lingkungan kelas atas Washington, melukai empat orang sebelum mengambil nyawanya sendiri.

Polisi menduga bahwa video grafis dari penembakan itu yang beredar online tak lama kemudian difilmkan oleh penembak itu sendiri, tetapi belum mengkonfirmasi keasliannya atau apakah itu disiarkan langsung.

Terlepas dari penembakan massal yang berulang dan gelombang kekerasan senjata di seluruh negeri, berbagai inisiatif untuk mereformasi peraturan senjata telah gagal di Kongres AS, membuat egara bagian dan dewan lokal untuk memberlakukan pembatasan mereka sendiri.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dalam data terbarunya menyatakan AS mencatat 19.350 kasus pembunuhan dengan senjata api pada tahun 2020, naik hampir 35 persen dibandingkan pada 2019.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini