Share

India Dilanda Gelombang Panas Ekstrem, Suhu Mencapai 49 Derajat Celsius

Tim Okezone, Okezone · Selasa 17 Mei 2022 11:39 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 17 18 2595306 india-dilanda-gelombang-panas-ekstrem-suhu-mencapai-49-derajat-celsius-Atw8doI5cg.jpg Gelombang panas di India/Reuters

INDIA - Gelombang panas yang intens menyapu India utara dengan suhu mencapai rekor 49,2 derajat Celcius di beberapa bagian ibu kota, Delhi.

Dikutip dari BBC, diketahui ini adalah gelombang panas kelima di ibu kota sejak bulan Maret. Pejabat di banyak bagian negara itu telah meminta orang untuk mengambil tindakan pencegahan karena suhu akan tetap tinggi.

Mereka memeringatkan panas dapat menyebabkan masalah kesehatan bagi yang rentan, termasuk bayi, orang tua dan orang-orang yang memiliki penyakit kronis.

Negara bagian Himachal Pradesh, Haryana, Uttarakhand, Punjab, dan Bihar secara khusus menyaksikan kenaikan suhu dalam beberap ahari terakhir, kata Departemen Cuaca India.

Ia menambahkan bahwa suhu kemungkinan akan turun 2-4 derajat Celcius di beberapa daerah tetapi mungkin tidak ada jeda dari panas yang hebat.

Gelombang panas yang parah telah membunuh jutaan nyawa dan mata pencaharian di India utara musim panas ini.

Awal bulan ini, Perdana Menteri Narendra Modi meminta kepala menteri negara bagian menyusun rencana untuk mengurangi dampak panas ekstrem karena suhu naik lebih cepat dari biasanya.

Sementara gelombang panas biasa terjadi di India, terutama pada bulan Mei dan Juni, musim panas dimulai awal tahun ini dengan suhu tinggi dari bulan Maret, ketika gelombang panas pertama tiba.

Suhu maksimum rata-rata untuk bulan itu adalah yang tertinggi dalam 122 tahun.

Pusat Sains dan Lingkungan, sebuah wadah pemikir, mengatakan bahwa gelombang panas awal tahun ini telah memengaruhi sekitar 15 negara bagian, termasuk negara bagian Himachal Pradesh di utara, yang biasanya dikenal dengan suhu yang menyenangkan.

Naresh Kumar, seorang ilmuwan senior di Departemen Meteorologi India (IMD), mengaitkan gelombang panas saat ini dengan faktor atmosfer lokal.

Hal utama adalah gangguan barat yang lemah - badai yang berasal dari wilayah Mediterania - yang berarti sedikit curah hujan pra-musim di India barat laut dan tengah. Antisiklon - area bertekanan atmosfer tinggi tempat udara tenggelam - juga menyebabkan cuaca panas dan kering di beberapa bagian India barat pada bulan Maret.

Efeknya terlihat, para petani mengatakan lonjakan suhu yang tak terduga telah mempengaruhi panen gandum mereka, sebuah perkembangan yang berpotensi memiliki konsekuensi global karena gangguan pasokan akibat perang Ukraina.

Panas juga memicu peningkatan permintaan listrik, yang menyebabkan pemadaman di banyak negara bagian dan kekhawatiran akan kekurangan batu bara.

Modi juga menandai peningkatan risiko kebakaran karena meningkatnya suhu. Musim panas selalu melelahkan di banyak bagian India, terutama di wilayah utara dan tengah.

Bahkan sebelum AC dan pendingin air mulai terjual dalam jutaan, orang telah menemukan cara mereka sendiri untuk mengatasi panas - dari menjaga air tetap dingin di kendi tanah hingga menggosok mangga mentah di tubuh mereka untuk menangkal serangan panas.

Tetapi banyak ahli mengatakan India sekarang merekam gelombang panas yang lebih intens dan sering dengan durasi yang lebih lama.

Roxy Mathew Koll, seorang ilmuwan iklim di Institut Meteorologi Tropis India, setuju bahwa beberapa faktor atmosfer telah menyebabkan gelombang panas saat ini. Tetapi menambahkan semua itu, katanya, adalah pemanasan global.

"Itulah penyebab utama peningkatan gelombang panas," katanya, seraya menambahkan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk menghubungkan perubahan iklim dengan fluktuasi cuaca lain yang tidak terlalu ekstrem.

(bul)

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini