Share

Lima Hektare Lahan di Aceh Terbakar saat Musim Kemarau

Fakhrizal Fakhri , Okezone · Kamis 23 Juni 2022 01:31 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 22 340 2616445 lima-hektare-lahan-di-aceh-terbakar-saat-musim-kemarau-7vhCJZKxpG.jpg Ilustrasi (Foto: Okezone)

ACEH - Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) terjadi di Aceh yang menghanguskan sekitar lima hektare lahan di wilayah Gampong Padang Sakti, Kecamatan Muara Satu, Kota Lhokseumawe, menurut Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA).

“Kondisi terakhir api belum berhasil dipadamkan,” kata Kepala Pelaksana BPBA Ilyas dilansir, Kamis (23/6/2022).

Ilyas melalui Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) Aceh menjelaskan kebakaran lahan terjadi pada Rabu 22 Juni 2022 sekitar 15.30 WIB. Untuk penyebab kebakaran masih dalam penyelidikan petugas.

Saat menerima informasi kebakaran lahan, kata Ilyas, BPBD Lhokseumawe langsung mengerahkan satu unit kendaraan pemadam kebakaran (damkar) ke lokasi kejadian untuk melakukan pemadaman.

Hingga kini, petugas belum berhasil memadamkan api yang menjalar membakar lahan lainnya.

Baca juga: Waspada! BMKG Keluarkan Peringatan Dini Karhutla di Sebagian Wilayah NTT

“Data sementara luas lahan yang terbakar kurang lebih lima hektare. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini,” kata Ilyas.

Baca juga: Empat Daerah di Sumsel Ditetapkan Sebagai Rawan Karhutla

Sementara itu, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebutkan saat ini Aceh sudah memasuki musim kemarau, sehingga warga diminta tidak membuka lahan dengan cara membakar.

“Saat ini Aceh sudah memasuki musim kemarau, kami imbau masyarakat untuk tidak membuka lahan dengan cara membakar,” kata Koordinator Data dan Informasi BMKG Kelas I Sultan Iskandar Muda Aceh Besar Zakaria Ahmad.

Menurut Zakaria, musim kemarau ini diperkirakan berlangsung hingga September 2022. Namun, kondisi ini tidak menutup kemungkinan akan terjadinya hujan, karena saat ini merupakan kemarau basah.

Masyarakat diminta waspada karhutla terutama di wilayah barat selatan Aceh yang memiliki paling banyak lahan gambut sehingga sangat mudah terbakar ketika ada pemicu seperti titik panas.

“Potensi karhutla di barat selatan Aceh itu tingkat waspada atau sedang, karena di daerah ini disamping banyak hutan gambut kemudian juga hujan ringan dan cerah berawan,” katanya.

Baca juga: Satgas Karhutla Riau Berjibaku Padamkan Kebakaran Lahan di Pelintung Dumai

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini