Share

Pria Ini Dihukum Penjara 45 Tahun Usai Pelecehan Seksual Terhadap 8 Anak dan 80 Dakwaan Pelanggaran Seks

Susi Susanti, Okezone · Selasa 28 Juni 2022 15:50 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 28 18 2619755 pria-ini-dihukum-penjara-45-tahun-usai-pelecehan-seksual-terhadap-8-anak-dan-80-dakwaan-pelanggaran-seks-wyD9eJJVZR.jpg Ilustrasi pelecehan seks (Foto: Freepik)

SINGAPURA - Seorang pria pada Senin (27/6/2022) dijatuhi hukuman penjara 45 tahun karena melakukan pelecehan seksual terhadap delapan anak, beberapa di antaranya mengalami kesulitan belajar.

Pria berusia 54 tahun itu tidak bisa disebutkan namanya untuk melindungi identitas para korban.

Pelanggarannya terungkap pada 2018 ketika seorang wanita yang membeli laptopnya menemukan foto dan video pria yang melakukan pelecehan seksual terhadap berbagai anak.

Pria itu mengaku bersalah atas enam tuduhan pemerkosaan terhadap tiga korban, yang saat itu berusia lima hingga sembilan tahun. Mereka termasuk di antara delapan korban yang dimangsanya antara 2002 dan 2018.

Baca juga: Waspada, Predator Anak Berkeliaran di Mal

Delapan puluh dakwaan lain yang melibatkan pelanggaran seks terhadap anak-anak dan pembuatan serta kepemilikan film cabul dipertimbangkan untuk dijatuhi hukuman.

Baca juga: Pelaku Pelecehan Anak di Bintaro Xchange Gangguan Jiwa, Pakar Hukum: ODGJ Tidak Kebal Hukum

Pelaku memiliki riwayat menonton pornografi, termasuk materi pelecehan seksual terhadap anak di internet.

"(Dia) mengakui bahwa dia menemukan materi pelecehan seksual anak menarik dan dia ingin 'mencoba' hal yang sama pada subjek kehidupan nyata," kata Wakil Jaksa Penuntut Umum Andre Ong.

"Ini adalah salah satu kasus pelecehan seksual pedofilia terburuk yang telah dibawa ke pengadilan," langjutnya menggambarkan kejahatan pria itu sebagai "luas dan memuakkan".

Pria itu terlibat dalam kelompok tari. Di sinilah ia bertemu ibu dari empat korbannya.

Saat ditangkap pada Juni 2018, ia bekerja sebagai tutor ad-hoc untuk anak-anak, termasuk mereka yang berkebutuhan khusus.

Dia mengatakan kepada orang tua dari beberapa korbannya bahwa dia adalah seorang terapis pendidikan yang memenuhi syarat dengan ijazah dalam manajemen gangguan belajar dan psikologi anak.

Ong mengatakan dia juga memberikan pelajaran untuk mendapatkan akses ke kumpulan anak-anak yang siap pakai, termasuk anak-anak dengan ketidakmampuan belajar atau fisik,

Investigasi mengungkapkan bahwa pria itu tidak pernah menjadi terapis pendidikan yang berkualitas dan tidak pernah bekerja di sektor pendidikan atau pengasuhan anak.

Ong berpendapat bahwa tindakan pelaku terhadap korbannya adalah "pengkhianatan utama kepercayaan dan otoritas" karena ia mengambil peran ayah dalam kaitannya dengan beberapa dari mereka.

Dia juga berargumen bahwa pelaku melakukan "pengkondisian terencana" terhadap korbannya dengan menggunakan hadiah dan permintaan berulang untuk diam dan terlibat.

"Fakta bahwa hukum tidak menangkapnya lebih awal menunjukkan kepercayaan dan keyakinan para korban kepadanya dan pengaruhnya sendiri terhadap mereka," ujarnya.

Polisi menangkap pria tersebut pada 11 Juni 2018, setelah pelapor yang membeli laptop membuat laporan polisi.

Pria itu ditemukan memiliki lebih dari 3.200 film cabul serta dua pasang pakaian dalam anak-anak.

Menurut dokumen pengadilan, seorang psikiater Institute of Mental Health mendiagnosis pelaku dengan gangguan pedofilia dan menemukan dia "berisiko sangat tinggi" untuk mengulangi.

Psikiater mencatat bahwa pria itu mengelak dan tidak konsisten dalam melakukan pelanggaran, dan mengklaim kehilangan ingatan selektif atas berapa kali dia menyerang korban.

Psikiater juga menemukan bahwa pria itu telah mengarang gejala psikotik, seperti mengaku mendengar suara, untuk meminimalkan tanggung jawab kriminalnya.

Penuntut menuntut setidaknya 45 tahun penjara untuk pria itu, yang tidak dapat dicambuk karena usianya di atas 50 tahun.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini