Share

WHO Eropa Peringatkan Musim Gugur dan Dingin Jadi Tantangan Bagi Penyebaran Covid-19

Susi Susanti, Okezone · Rabu 20 Juli 2022 14:12 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 20 18 2633019 who-eropa-peringatkan-musim-gugur-dan-dingin-jadi-tantangan-bagi-penyebaran-covid-19-94heNVYAzL.jpg WHO Eropa peringatkan musim dingin dan gugur jadi tantangan Covid-19 (Foto: AFP)

KOPENHAGEN - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Eropa pada Selasa (19/7/2022) memperingatkan musim gugur dan musim dingin yang "menantang" di tengah lonjakan kasus Covid-19 dan berkurangnya pengawasan di antara negara-negara anggota.

Peringatan itu disertai dengan seruan dari badan kesehatan agar negara-negara"segera mengatasi kesenjangan dalam pemantauan dan respons pandemi untuk menghindari kematian yang dapat dicegah dan gangguan parah.

"Pada saat ini tahun lalu, saya berbicara kepada Anda tentang gelombang baru Covid-19 yang melanda seluruh wilayah, didorong oleh varian Delta di tengah pencabutan pembatasan dan peningkatan pencampuran sosial," terang Direktur regional WHO untuk Eropa Hans Kluge dalam sebuah penyataan.

"Sekarang sangat jelas bahwa kita berada dalam situasi yang mirip dengan musim panas lalu - hanya saja kali ini gelombang Covid-19 yang sedang berlangsung didorong oleh sub-garis keturunan varian Omicron," tambahnya.

Baca juga:  WHO: Eropa Jadi Episentrum Pandemi Covid-19

Peningkatan pesat dalam kasus ditambah dengan "pengurangan pengawasan virus" mendorong organisasi untuk "memperkirakan musim gugur dan musim dingin yang menantang di Kawasan Eropa".

Baca juga: WHO: Kematian Akibat Covid-19 di Eropa Meningkat Dibanding Tahun Lalu 

Itu juga mendorong rilis strategi Covid-19 untuk musim gugur dan musim dingin, "untuk membantu mempersiapkan gelombang infeksi yang akan datang".

"Menunggu musim gugur untuk bertindak akan terlambat," ujarnya.

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Kluge mengatakan jumlah infeksi baru di wilayah Eropa yang tercatat sebagai anggota WHO telah meningkat tiga kali lipat dalam enam minggu terakhir. Ini mencakup 53 negara termasuk beberapa di Asia Tengah.

Wilayah ini mencatat 2.585.734 kasus selama tujuh hari terakhir. Organisasi tersebut mencatat bahwa sementara tingkat rawat inap meningkat dua kali lipat pada periode yang sama, penerimaan ke unit perawatan intensif (ICU) "sejauh ini tetap relatif rendah".

"Namun, karena tingkat infeksi pada kelompok yang lebih tua terus meningkat, Eropa masih melihat hampir 3.000 orang meninggal karena Covid-19 setiap minggu," tegasnya.

Strategi tersebut mendorong peningkatan penyerapan vaksin pada populasi umum, dosis booster kedua untuk orang dengan gangguan kekebalan, kemungkinan booster kedua untuk kelompok berisiko tertentu, dan penggunaan masker wajah di dalam ruangan dan di transportasi umum.

Pekan lalu, WHO Eropa merekomendasikan suntikan kedua vaksin booster Covid-19 untuk orang di atas 60 tahun.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini