Share

Jembatan Buatan China di Kroasia Akhirnya Dibuka, Disambut Meriah Kembang Api dan Klakson Kapal

Susi Susanti, Okezone · Rabu 27 Juli 2022 14:48 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 27 18 2637199 jembatan-buatan-china-di-kroasia-akhirnya-dibuka-disambut-meriah-kembang-api-dan-klakson-kapal-xbb3NITJGk.jpg Jembatan buatan China dibuka di Kroasia, disambut meriah dengan kembang api (Foto: Twitter)

KROASIA - Dipuji sebagai salah satu momen terbesar dalam sejarah Kroasia, sebuah jembatan yang telah lama ditunggu-tunggu dibuka yang menghubungkan daerah pesisir selatan ke seluruh negeri.

Kroasia diketahui harus melintasi tanah milik Bosnia dan Herzegovina hingga saat. Jembatan Peljesac sepanjang 2,4 km (1,5 mil) dibangun oleh China tetapi sebagian besar didanai Uni Eropa (UE).

Perayaan berlangsung sepanjang hari. Sebelum lalu lintas diizinkan pada struktur putih berkilau, 250 pelari memiliki kesempatan untuk menyeberangi jembatan.

Warga juga mengambil kesempatan untuk berjalan di sepanjang bentangan awal jembatan sementara perahu-perahu kecil berbendera Kroasia berlayar di bawah enam tiang.

Baca juga: Nama PM Hungaria dan Presiden Kroasia Masuk Daftar 'Situs Pembunuhan' Ukraina 

Perdana Menteri (PM) China Li Keqiang akan menyampaikan pesan video pada upacara tersebut. PM Kroasia Andrej Plenkovic mengatakan "malam ini, kita menyatukan Kroasia!" dan menggambarkan jembatan sebagai kebutuhan, bukan kemewahan.

Baca juga: Ternyata Ini Alasan Terbesar Mengapa Pembangunan Jalan dan Jembatan di Papua Sangat Sulit

Perayaan yang penuh kemeriahaan ini akan dipenuhi dengan kembang api dan klakson kapal. Tak hanya itu, hypercar listrik buatan Kroasia, Rimac Nevera, akan menjadi kendaraan pertama yang melintasi jembatan.

Uni Eropa setuju untuk mendanai 85% dari jembatan, hingga 357 juta euro (Rp5,4 triliun), menggunakan dana kohesi untuk apa yang dikatakan akan meningkatkan kehidupan sehari-hari orang Kroasia secara signifikan. Ini juga mendanai akses jalan, terowongan dan infrastruktur lainnya.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

Ketika bekas Yugoslavia pecah dan Kroasia merdeka pada 1991, perbatasan baru berarti bahwa dua bagian dari garis pantai Kroasia dipisahkan oleh bagian sepanjang 9 km dari garis pantai Bosnia yang dikenal sebagai koridor Neum.

Hak akses pantai Bosnia dimulai pada 1699, ketika Neum diserahkan oleh Dubrovnik - di Kroasia modern - ke tempat yang saat itu menjadi Kekaisaran Ottoman.

Karena Bosnia tidak berada di UE dan Kroasia, siapa pun yang mencoba pergi ke utara dari kota abad pertengahan Dubrovnik di pantai Adriatik paling selatan atau menyeberang dari semenanjung Peljesac ke daratan harus melalui dua pemeriksaan perbatasan. Sekarang siapa pun dapat berkendara lurus di sepanjang pantai Adriatik Kroasia melalui jembatan baru.

Walikota Neum, Dragan Jurkovic, mengatakan kepada TV Bosnia bahwa jembatan baru akan mengurangi lalu lintas di sepanjang pantai selama bulan-bulan musim panas dan dia hanya bisa melihat manfaat di jembatan baru. Namun, beberapa pemilik restoran dan pedagang khawatir penurunan itu akan berdampak buruk bagi perekonomian daerah tersebut.

Turis, banyak dari mereka adalah orang Ceko, Polandia, dan Jerman, telah menjadi pengunjung tetap Neum, di mana harga dianggap jauh lebih murah daripada di Dubrovnik tetapi sekarang kemungkinan akan berubah.

Jembatan ini bukannya tanpa kontroversi. Bosnia awalnya mengeluh jembatan itu akan mempengaruhi aksesnya ke laut. Masalah ini selesai ketika Kroasia setuju untuk meningkatkan ketinggian jembatan menjadi 55 metera.

Selain itu, perusahaan milik negara China yang memenangkan kontrak Kroasia untuk jembatan - The China Road and Bridge Corporation (CRBC) - menawar jauh lebih rendah daripada pesaingnya di Eropa. Itu mendorong sebuah perusahaan Austria untuk mengajukan keluhan, menuduh bahwa CRBC "membuang harga" dan menerima bantuan negara China.

Kantor berita pemerintah China Xinhua mengatakan pembukaan jembatan itu diharapkan akan semakin memperdalam rasa saling percaya dan memperluas kerja sama antara Kroasia dan Beijing.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini