Share

Nama PM Hungaria dan Presiden Kroasia Masuk Daftar 'Situs Pembunuhan' Ukraina

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 04 Mei 2022 18:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 04 18 2589274 nama-pm-hungaria-dan-presiden-kroasia-masuk-daftar-situs-pembunuhan-ukraina-M5iUPf3wdh.jpg Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban. (Foto: Reuters)

MOSKOW – Nama Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban muncul di sebuah situs “daftar pembunuhan” terkenal setelah dianggap sebagai musuh dari Ukraina, dan mendukung operasi militer Rusia di negara tetangganya itu.

Dikuratori oleh Dinas Keamanan Ukraina dan pejabat Kementerian Dalam Negeri, situs Myrotvorets, yang artinya “penjaga perdamaian”, menerbitkan info pribadi dari apa yang disebut "musuh Ukraina". Beberapa individu yang namanya telah diposting di situs tersebut telah dibunuh, dan kelompok hak asasi manusia dan pemerintah telah berulang kali menyerukan agar situs itu dihapus, demikian diwartakan Sputnik. 

Orban, (58 tahun) terdaftar di Myrotvorets sebagai “kaki tangan penjahat perang Rusia”, dianggap sebagai “kaki tangan dalam kejahatan otoritas Rusia terhadap Ukraina dan warganya”, dan atas “keikutsertaannya dalam tindakan agresi kemanusiaan terhadap Ukraina”.

“Kejahatan” spesifik Orban termasuk menolak mengizinkan senjata yang dipasok untuk Ukraina dikirim melalui wilayah negaranya, dan penolakannya untuk menolak pasokan gas Rusia bahkan dalam jangka panjang. Kesediaan perdana menteri untuk membayar gas Rusia dalam rubel juga disebutkan.

Myrotvorets lebih lanjut mengutip tuntutan Orban agar otoritas Kiev menghormati komunitas etnis Hungaria yang cukup besar di Ukraina barat, dan memberi penduduk Zakarpattia otonomi yang lebih besar.

Selain Orban, nama Presiden Kroasia Zoran Milanovic juga telah ditambahkan ke situs tersebut. Milanovic terdaftar sebagai "kaki tangan penjajah Rusia" untuk dugaan "agresi kemanusiaan terhadap Ukraina" untuk "penyebaran propaganda Kremlin" dan apa yang disebut "dukungan dan pembenaran agresi Rusia terhadap Ukraina".

Situs tersebut mengutip pernyataan Milanovic pada 2 Februari 2022 bahwa Rusia harus menjadi “faktor” dalam “persamaan” stabilitas di seluruh Eropa, dan penentangannya terhadap Ukraina yang bergabung dengan NATO.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Mantan Presiden dan Perdana Menteri Rusia Dmitry Medvedev, yang sekarang menjabat sebagai wakil ketua Dewan Keamanan Rusia, menyatakan bahwa kemunculan Orban dan Milanovic di situs terkenal itu adalah tanda bahwa elemen neo-Nazi Ukraina tidak puas dengan jumlah senjata, tentara bayaran, dan uang yang mereka terima dari Barat.

"Pada tingkat ini, segera Nazi Ukraina secara pribadi akan melakukan pembalasan terhadap para pemimpin yang tidak sependapat (dengan mereka) dan 'memisahkan domba dari kambing' langsung di ibu kota Eropa",” tulis Medvedev di saluran Telegramnya.

Presiden Kroasia Zoran Milanovic. (Foto: Reuters)

Hungaria telah menolak untuk mengikuti kebijakan anti-Rusia Uni Eropa setelah eskalasi krisis Ukraina pada Februari.

Pada Minggu (1/5/2022), Menteri Kantor Perdana Menteri Gergely Gulyas mengatakan bahwa Budapest telah "menjelaskan" bahwa ia "tidak akan pernah mendukung" perpanjangan sanksi Uni Eropa terhadap impor energi Rusia, menyiratkan bahwa ia mungkin memveto rencana Brussels untuk melarang minyak Rusia.

Jurnalis, kelompok hak asasi manusia, G7, dan Kementerian Luar Negeri Rusia telah berulang kali menyerukan agar Myrotvorets ditutup, mengutip penggunaannya terhadap apa yang disebut "musuh Ukraina" untuk membunuh, mengancam, dan mengintimidasi individu yang namanya telah terdaftar. di sana.

Didirikan pada 2014, situs tersebut telah mengumpulkan puluhan ribu nama, mulai dari politisi oposisi Ukraina dan tokoh masyarakat hingga pejabat asing, jurnalis, dan pengusaha.

Pada 2015, mantan anggota parlemen Ukraina Oleg Kalashnikov dan jurnalis dan penulis Oles Buzina dibunuh setelah data pribadi mereka (termasuk alamat) diposting di situs tersebut.

Sebelum dibunuh, Kalashnikov berulang kali melaporkan ancaman yang dilakukan terhadap nyawanya setelah infonya ditempatkan di situs tersebut. Setelah dia dan Buzina terbunuh, akun Twitter resmi Myrotvorets dengan bercanda bercanda tentang "penyelesaian misi tempur yang berhasil oleh agen 404" – referensi untuk kode HTTP 404 “not found” yang terkenal.

Beberapa jurnalis dan tokoh masyarakat lainnya yang terdaftar di situs tersebut kemudian dibunuh. Di antara yang meninggal adalah Andrea Rocchelli, seorang jurnalis independen Italia yang bekerja di Donbass.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini