Share

Baru Saja Jadi Ayah, Pria Ini Meninggal Secara Tragis karena Salah Diagnosis Tumor Otak Sebagai Sleep Apnea

Susi Susanti, Okezone · Selasa 23 Agustus 2022 11:32 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 23 18 2652666 sedih-baru-saja-jadi-ayah-pria-ini-meninggal-secara-tragis-karena-salah-diagnosis-tumor-otak-sebagai-sleep-apnea-SH7k9q0gB5.jpg Pria ini meninggal secara tragis tak lama setelah menyandang status sebagai seorang ayah (Foto: SWNS)

ESSEX - Seorang pria yang baru saja menyandang status sebagai ayah diketahui meninggal secara tragis setelah tumor otaknya salah didiagnosis sebagai sleep apnea.

James Lamerton, 40, dari Leigh-on-Sea, Essex, dirawat karena kondisi tidurnya. Dia juga diketahui minum obat untuk penyakit migrainnya.

Menurut keluarganya, dia banyak mengeluh tentang kelelahan, namun ini dikaitkan dengan kehadiran bayinya yang baru saja lahir.

Sayangnya, James meninggal pada November tahun lalu setelah ia diketahui memiliki tumor otak di kelenjar pinealnya - yang kemudian diidentifikasi sebagai glioblastoma tingkat empat yang fatal.

Baca juga: Yuk Kenali Penyebab Gejala Tumor Otak dan Cara Mengatasinya

Guru dan musisi itu meninggalkan istrinya, Myriam dan putrinya yang berusia dua tahun, Layla.

 Baca juga: Mengenal Bahaya Sleep Apnea, ketika Orang Tak Bernapas 10 Detik saat Tidur

Sejak kematian James, Myriam, 32, telah bekerja dengan Penelitian Tumor Otak untuk meningkatkan kesadaran akan penyakit yang tidak terlihat.

“Kita perlu mengubah persepsi orang tentang tumor otak dan bagi saya itu berarti mengubah narasi untuk membuat orang menyadari bahwa ini juga bisa terjadi pada mereka dan orang yang mereka kenal dan cintai,” terang sang istri, dikutip Mirror.

"Kita harus berbuat lebih banyak,” lanjutnya.

Baca Juga: Saatnya Anak Muda Bangkit Bersama untuk Indonesia Bersama Astra

Dia mengatakan mereka pertama kali mengira ada sesuatu yang salah ketika sang suami terus pergi ke toilet.

"James sudah lelah untuk sementara waktu, tetapi saya menganggap itu karena memiliki bayi yang baru lahir,” ujarnya.

''Ketika dia mulai bangun secara teratur di malam hari untuk pergi ke toilet, saya pikir itu aneh dan mendorongnya untuk pergi ke dokter untuk diperiksa kanker prostatnya, yang merupakan penyakit yang diderita ayahnya,” ungkapnya.

Hasil tes sudah jelas. Tetapi setelah menderita sakit kepala, pusing dan mengalami masalah dengan penglihatannya, pasangan itu pergi ke klinik tidur pada September lalu.

“Di sanalah kami diberitahu bahwa James menderita sleep apnea dan pusing serta sakit kepala adalah akibat dari dia tidak cukup tidur,” terangnya.

"Yang tampaknya masuk akal, tetapi antara Agustus dan pertengahan Oktober saya membawanya ke dokter delapan kali,” lanjutnya.

“James tampak sangat pucat, jadi saya menyuruhnya pergi tidur dan bersantai, tetapi tujuh hari kemudian dia masih di sana,” ujarnya.

"Setiap hari saya mengatakan kepadanya bahwa dia perlu pergi ke rumah sakit tetapi dia bersikeras untuk beristirahat,” ungkapnya.

"Saya berharap saya melakukan sesuatu lebih cepat tetapi, sebenarnya, saya tahu itu tidak akan mengubah apa pun,” jelasnya.

Kondisi James terus menurun karena ia tidak bisa makan dan mengalami sakit parah di matanya.

Dia dengan cepat diberikan MRI yang mendeteksi tumornya tak lama setelah itu - yang juga menemukan penumpukan cairan yang dikenal sebagai hidrosefalus, yang harus dikeringkan.

James menjalani operasi untuk menghilangkan tumornya tetapi menderita komplikasi pasca operasi dan meninggal tak lama setelah itu.

“Saya memegang tangan James saat dia mengambil napas terakhirnya dan jantungnya berhenti. Dia meninggal dengan damai, yang indah,” terangnya.

"Ketika Anda berpikir tentang kematian, Anda sering berpikir itu akan menakutkan dan keras, tetapi James terlihat tampan dan sehat dari luar, itulah yang membuatnya begitu nyata bagi kami sebagai sebuah keluarga,” tambahnya.

Charlie Allsebrook, manajer pengembangan komunitas untuk Brain Tumor Research, mengatakan meskipun sangat memilukan, namun kisah James tidak unik.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini