Share

Korut Bantah Jual Senjata dan Amunisi ke Rusia

Rahman Asmardika, Okezone · Kamis 22 September 2022 12:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 22 18 2672649 korut-bantah-jual-senjata-dan-amunisi-ke-rusia-6hB5cu9z3v.jpg Foto: Reuters.

SEOUL - Korea Utara mengatakan tidak pernah menjual senjata ke Rusia dan tidak memiliki rencana untuk melakukannya di masa depan. Pernyataan itu disampaikan menyusul laporan Amerika Serikat (AS) bahwa Moskow beralih ke Pyongyang untuk mengisi kembali persediaan persenjataannya.

Para pejabat AS sebelumnya mengatakan bahwa Rusia dapat membeli roket dan peluru artileri dari Korea Utara.

Mereka mengatakan langkah seperti itu, bersama dengan dugaan pembelian senjata Iran, menunjukkan sanksi Barat menghambat upaya Rusia dalam perang Ukraina.

Moskow membantah laporan tersebut pada saat itu.

Setiap pergerakan senjata antara kedua negara akan melanggar sanksi PBB.

Pada Kamis, (22/9/2022) dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh media pemerintah Korea Utara KCNA, seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya di kementerian pertahanan Korea Utara mengatakan: "Kami tidak pernah mengekspor senjata atau amunisi ke Rusia sebelumnya dan kami tidak akan berencana untuk mengekspornya."

Ia menuduh AS, dan "kekuatan musuh" lainnya, menyebarkan desas-desus untuk "mengejar tujuan politik dan militer dasarnya", demikian diwartakan BBC.

Korut Akui Kemerdekaan Republik Donetsk dan Luhansk di Ukraina Timur : Okezone News

Pada awal September, seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan pembelian Korea Utara oleh Rusia "dapat mencakup jutaan peluru, roket, dan peluru artileri."

Namun juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby kemudian muncul untuk memperingatkan pernyataan itu, dengan mengatakan pembelian belum selesai dan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa senjata itu akan digunakan dalam perang Ukraina.

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

Invasi Rusia ke Ukraina pada Februari telah terbukti mahal untuk militernya, meskipun menggunakan senjata canggih seperti rudal jelajah. Pasukan Ukraina, menggunakan senjata Barat yang telah disalurkan ke negara itu dalam beberapa bulan terakhir, telah menimbulkan kerugian besar.

Banyak senjata rancangan Rusia Korea Utara berasal dari era Soviet, tetapi memiliki rudal yang mirip dengan Rusia.

Pada Juli, Korea Utara adalah salah satu dari sedikit negara yang secara resmi mengakui dua wilayah separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur. Sebagai pembalasan, Ukraina memutuskan semua hubungan diplomatik dengan Pyongyang.

Awal bulan ini, Presiden Rusia Vladimir Putin berjanji untuk memperluas "hubungan bilateral yang komprehensif dan konstruktif" dalam sebuah surat kepada rekannya Kim Jong-un.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini