Share

Pemilu Paruh Waktu AS: Masjid Komunitas Indonesia dan Pusat Kebudayaan Islam Turut Dijadikan TPS

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 09 November 2022 10:49 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 09 18 2703843 pemilu-paruh-waktu-as-masjid-komunitas-indonesia-dan-pusat-kebudayaan-islam-turut-dijadikan-tps-bNaHhuEze9.jpg Suasana pemungutan suara di TPS IMAAM Center, Silver Spring, Maryland, Amerika Serikat, 8 November 2022. (Foto; VOA)

SILVER SPRING - Masjid dan Pusat Kebudayaan Islam turut dijadikan tempat pemungutan suara (TPS) dalam pemilu paruh waktu Amerika Serikat (AS) pada Selasa (8/11/2022). Warga AS berduyun-duyun datang ke berbagai TPS sejak pagi untuk memberikan suara mereka guna memilih anggota DPR dan Senat, serta beberapa isu strategis yang menjadi keprihatinan bersama. 

Patricia begitu gembira dapat memberikan suaranya pada Selasa ini dan mengajak lebih banyak warga datang ke tempat pemungutan suara (TPS) untuk menyalurkan aspirasi mereka.

Sementara Peter Pieh, yang baru pindah dari Washington DC ke Maryland, sangat senang bisa memberikan suara secara langsung karena menurutnya selama tinggal di DC ia tidak pernah memberikan suara untuk memilih anggota Kongres karena DC bukan negara bagian.

Kedua warga Maryland ini bersama dengan jutaan warga Amerika lainnya berbondong-bondong datang ke TPS untuk memilih anggota DPR dan Senat Amerika, serta menentukan beberapa isu strategis yang menjadi keprihatinan bersama.

Masjid Komunitas Indonesia Ikut Jadi TPS 

Tempat pemungutan suara umumnya didirikan secara temporer di sekolah dasar, perpustakaan, atau fasilitas umum lain. Namun untuk pertama kalinya di negara bagian Maryland, TPS didirikan di masjid dan pusat kebudayaan Islam, IMAAM Center.

BACA JUGA: 'Koki Putin' Akui Telah Ikut Campur dalam Pemilihan di AS

Hakim ketua Komisi Pemilihan Umum di TPS itu, Sarah Lanning, mengkonfirmasi hal itu.

"Saya kira baru pertama kali kami mendirikan TPS di sebuah masjid karena dari dokumen-dokumen sebelumnya biasanya TPS didirikan di sinagog dan gereja. Untuk wilayah ini biasanya kami menggunakan sekolah dasar, tetapi saat ini sedang direnovasi. Lalu IMAAM mengajukan diri dan kami setuju. Jadi kami bangun TPS di sini.”

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Ditanya apakah ia khawatir akan terjadinya gangguan keamanan selama pelaksanaan pemungutan suara, Sarah mengatakan ia lebih khawatir dengan distrik atau negara bagian lain.

“Secara jujur saya tidak khawatir (dengan potensi terjadinya gangguan keamanan.red) karena di wilayah ini orang sudah mendapat informasi sangat baik tentang proses pemilu dan yakin dengan proses ini. Berdasarkan pengalaman saya sebagai hakim pemilu di suatu wilayah, saya tidak khawatir dengan adanya gangguan apapun karena seluruh petugas pemilu begitu berdedikasi tinggi untuk mempromosikan pemilu yang adil dan bebas, dan kita berada di wilayah di mana orang pada umumnya percaya dengan hal itu. Kami sangat beruntung. Saya tidak khawatir dengan potensi terjadinya gangguan di sini, saya lebih khawatir dengan distrik atau negara bagian lain,” ujarnya sebagaimana dilansir dari VOA Indonesia.

Penggunaan tempat ibadah sebagai lokasi pemungutan suara merupakan hal yang umum dilakukan di beberapa negara bagian, terutama di mana banyak komunitas Muslim berada, seperti di Dearborn, Michigan.

Khusus TPS di masjid dan pusat kebudayaan Islam IMAAM Center ini, beberapa sukarelawan IMAAM Center menyediakan kopi, donat, dan berbagai penganan kecil, termasuk makanan khas Indonesia seperti sate ayam, bagi pemilih yang telah memberikan suara.

Pemilih: Tak Bersuara, Tak Boleh Protes 

Pemilu paruh waktu dilangsungkan untuk memilih anggota-anggota DPR dan Senat di Kongres, serta beberapa isu strategis yang menjadi keprihatinan warga di negara bagian di mana pemilu dilangsungkan. Meski dari segi kampanye, jumlah pemilih yang memberikan suara dan kemeriahannya tidak sebesar pemilu presiden, tetapi pemilu paruh waktu tetap menarik perhatian.

Salah seorang pemilih yang ditemui di Virginia, Thomas, yang enggan memberikan nama belakangnya, berharap pemilu paruh waktu ini dapat kembali menyatukan warga Amerika yang kini dihadapkan pada situasi yang sangat memecah belah.

Ditanya mengapa menurutnya penting untuk memilih anggota Kongres, ia menjawab, “Ini sangat penting karena jika tidak (memberikan suara.red) maka kita kehilangan hak untuk menyuarakan aspirasi kita. Hasil pemilu ini akan menentukan siapa yang kita pilih, kemana uang pajak kita digunakan, kebijakan dan program apa yang akan diwujudkan. Jika kita tidak memberikan suara dan kita tidak setuju dengan kebijakan yang diambil, kita tidak berhak mengeluh atau protes.”

Hal senada disampaikan Peter Pieh di Maryland.

“Saya punya bayi laki-laki, saya ingin ia punya masa depan yang lebih baik dari saya. Jadi saya merasa berkewajiban sebagai warga negara untuk memberikan suara. Ikut pemilu dan memberikan suara merupakan piranti paling ampuh yang dimiliki seseorang di dunia. Ini satu-satunya cara untuk memilih dan tidak memilih orang (di Kongres.red), juga aturan hukum dan kebijakan yang berdampak pada masyarakat,” tukasnya.

Tempat-tempat pemungutan suara di seluruh Amerika akan dibuka hingga pukul enam malam, sebagian lainnya hingga pukul tujuh malam. Proses penghitungan suara akan segera dilakukan namun hasilnya akan sangat tergantung dengan negara bagian masing-masing.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini