Share

Tak Akui Rusia, Zelensky Sebut G20 Jadi G19

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 16 November 2022 08:01 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 16 18 2708397 tak-akui-rusia-zelensky-sebut-g20-jadi-g19-nhK2j3qvNo.JPG Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. (Foto: Reuters)

NUSA DUA - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky meminta para pemimpin dunia "G19" untuk mengakhiri invasi Rusia, dalam pernyataan yang tidak mengakui keanggotaan Moskow pada KTT G20.

Zelensky muncul dalam pidato video yang dipancarkan kepada para pemimpin yang berkumpul untuk KTT di Bali, Indonesia.

BACA JUGA: Menlu Rusia Sergei Lavrov Tinggalkan Bali Lebih Awal Sebelum Deklarasi KTT G20 

Rusia adalah anggota G20 tetapi Presiden Putin tidak berada di Bali, sebagai gantinya mengirim Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov.

Zelensky juga memohon perpanjangan kesepakatan ekspor biji-bijian Ukraina yang akan segera berakhir.

Draf deklarasi G20, yang dilihat oleh kantor-kantor berita, mengatakan "sebagian besar" negara mengutuk keras perang Ukraina dan setuju bahwa hal itu memperburuk kerapuhan ekonomi global. Juga ditekankan bahwa penggunaan atau ancaman senjata nuklir "tidak dapat diterima".

Lavrov mengatakan deklarasi itu telah "dipolitisasi" oleh sekutu Barat Ukraina.

Diwartakan BBC, dalam pidatonya, Presiden Zelensky berkata: "Saya yakin sekaranglah saatnya perang destruktif Rusia harus dan dapat dihentikan."

Dia menguraikan sejumlah strategi, termasuk memastikan keamanan nuklir dan pangan, mengakhiri permusuhan, dan mencegah eskalasi. Zelensky berulang kali menyebut para pemimpin sebagai "G19", tidak termasuk Rusia.

Yang paling utama di antara permintaannya adalah perpanjangan dari apa yang dikenal sebagai Black Sea Grain Initiative yang dibuat pada Juli antara PBB dan Rusia.

Itu memastikan bahwa ekspor makanan yang diblokir di pelabuhan Ukraina oleh kapal perang Rusia dapat dikirim keluar.

PBB mengatakan sejak kesepakatan dimulai, 10 juta ton biji-bijian dan makanan lain telah diekspor, mencegah krisis pangan global.

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Namun kesepakatan itu berakhir pada 19 November. Zelensky mengatakan kesepakatan itu harus diperpanjang tanpa batas waktu, "tidak peduli kapan perang berakhir".

"Hak atas pangan adalah hak fundamental setiap orang di dunia," katanya, mengusulkan untuk memperluas kesepakatan ke pelabuhan lain di wilayah Mykolaiv.

Rusia mengatakan pada Sabtu (12/11/2022) bahwa belum ada kesepakatan untuk memperpanjang kesepakatan.

Sebagai imbalan karena mengizinkan Ukraina mengirimkan makanan, mereka bersikeras agar sanksi Barat dicabut sehingga Rusia dapat mengekspor makanan dan pupuknya sendiri ke pasar dunia tanpa hambatan.

Zelensky juga menuduh Rusia mencoba "mengubah hawa dingin menjadi senjata melawan jutaan orang" dengan membom infrastruktur energi utama Ukraina saat musim dingin mendekat.

Dia meminta bantuan militer tambahan dari sekutu Ukraina, dan pembatasan harga ekspor energi Rusia sedemikian rupa sehingga Rusia tidak dapat mengambil keuntungan dari mereka.

"Jika Rusia mencoba menghilangkan Ukraina, Eropa, dan semua konsumen energi di dunia dari prediktabilitas dan stabilitas harga, jawabannya harus berupa pembatasan paksa harga ekspor untuk Rusia...

"Itu adil. Jika Anda mengambil sesuatu, dunia berhak mengambilnya dari Anda," katanya.

Rusia telah menutup pipa gas Nord Stream 1 ke Eropa, sementara pembukaan pipa kedua telah dihentikan oleh Barat.

Sementara itu Lavrov memberikan konferensi pers kepada media Rusia, di mana dia menyalahkan Ukraina karena menghambat penyelesaian dengan Rusia.

Dia menuduh Ukraina "dengan tegas menolak negosiasi dan mengedepankan kondisi yang jelas tidak realistis".

Ketika ditanya tentang apakah dia telah mendapatkan dukungan dari negara mana pun di KTT G20, dia mengatakan "tidak seorang pun kecuali Barat dan satelit terdekatnya yang bergabung dengan sanksi anti-Rusia".

Perang Ukraina membayangi hari pertama KTT para pemimpin G20, yang ditampilkan sebagai tema dalam beberapa pertemuan.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini