Share

Bertemu dengan 17 Ibu Tentara Rusia yang Meninggal di Medan Perang, Putin Berbagi Rasa Sedih dan Kehilangan

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 26 November 2022 10:26 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 26 18 2715208 bertemu-dengan-17-ibu-tentara-rusia-yang-meninggal-di-medan-perang-putin-mengaku-berbagi-rasa-sedih-dan-kehilangan-46U0NHhpUh.jpg Presiden Rusia bertemu dengan 17 ibu tentara Rusia (Foto: AP/Sputnik)

RUSIAPresiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada sekelompok ibu tentara Rusia yang telah berperang dan beberapa di antaranya telah terbunuh di Ukraina, jika dirinya ikut berbagi kesedihan dengan mereka.

"Kami berbagi rasa sakit Anda," terangnya, dikutip BBC.

"Tidak ada yang bisa menggantikan kehilangan seorang putra", katanya dalam sambutan pembukaannya, yang ditayangkan di media pemerintah Rusia.

Baca juga:  Sekutu Dekat Rusia: Ukraina Harus Bernegosiasi Atau Terima Risiko Hancur Total

Pada pertemuan yang digelar Jumat (25/11/2022) di kediaman negaranya di dekat Moskow, Putin terlihat duduk di meja besar dengan sekelompok 17 ibu. Beberapa dari mereka mengenakan jilbab berwarna gelap - simbol duka cita.

Baca juga:  Gazprom Rusia Ancam Pangkas Pasokan Gas ke Eropa yang Melewati Ukraina

"Saya ingin Anda tahu bahwa saya pribadi, dan semua pimpinan negara, kami berbagi rasa sakit ini," ungkapnya.

Dia memberi tahu seorang ibu bahwa putranya telah "mencapai tujuannya" dan "tidak mati sia-sia".

Putin mengatakan dia ingin bertemu langsung dengan para ibu untuk mendengar dari mereka secara langsung tentang situasi di lapangan.

Dan dia mengungkapkan bahwa dari waktu ke waktu dia berbicara langsung dengan tentara Rusia di medan perang, menggambarkan mereka sebagai "pahlawan".

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Dalam transkrip pertemuan yang dirilis Kremlin beberapa jam kemudian, beberapa perempuan diidentifikasi sebagai bagian dari gerakan pro-Putin.

Para wanita itu berasal dari berbagai bagian Rusia, dengan setidaknya satu dari Republik Rakyat Luhansk yang memproklamirkan diri di Ukraina timur, yang dinyatakan Moskow dianeksasi awal tahun ini.

Seorang anggota Front Populer Seluruh Rusia yang didukung Kremlin juga ada di sana serta peserta dari organisasi Persaudaraan Tempur, yang mengumpulkan bantuan kemanusiaan untuk tentara Rusia.

Menurut beberapa media oposisi, seorang anggota parlemen dari partai Rusia Bersatu juga hadir dalam pertemuan itu.

Beberapa ibu adalah anggota gerakan pro-Kremlin. Kritikus mengatakan mereka dipilih dengan hati-hati untuk pertemuan itu.

Di Rusia, penentangan terhadap invasinya ke Ukraina semakin meningkat.

Di seluruh negeri, kelompok ibu tentara yang bertugas secara terbuka mengeluh bahwa putra mereka dikirim ke medan perang dengan kurang terlatih dan tanpa senjata dan pakaian yang memadai, terutama saat musim dingin yang sangat dingin tiba.

Beberapa juga menuduh militer Rusia mengubah yang dikerahkan secara paksa menjadi "umpan meriam", menyusul serangkaian kekalahan besar militer dalam beberapa bulan terakhir.

Menurut jenderal paling senior Amerika Serikat (AS), Mark Milley, sekitar 100.000 tentara Rusia dan 100.000 tentara Ukraina tewas atau terluka sejak perang dimulai pada 24 Februari lalu.

Dalam pengakuan yang langka, Kremlin mengatakan pada bulan September bahwa kesalahan telah dibuat dalam usahanya untuk memobilisasi tentara cadangan.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini