Share

Perluas Pelatihan Militer Ukraina di Jerman, AS Umumkan 500 Tentara Dilatih per Bulan Mulai Januari 2023

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 16 Desember 2022 12:23 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 16 18 2728351 perluas-pelatihan-militer-ukraina-di-jerman-as-umumkan-500-tentara-dilatih-per-bulan-mulai-januari-2023-tVEZLjdx1Q.jpg AS akan latih 500 tentara Ukraina per bulan mulai Januari 2023 (Foto: Reuters)

WASHINGTON – Militer Amerika Serikat (AS) mengumumkan akan memperluas pelatihan personel militer Ukraina di Jerman. Mulai Januari 2023, 500 tentara sebulan akan dilatih, membangun lebih dari 15.000 orang Ukraina yang dilatih oleh AS dan sekutunya sejak April.

Seperti diketahui, sekutu barat terus meningkatkan dukungan mereka dengan dana tambahan dan pelatihan militer untuk Ukraina. Hal ini dilakukan untuk mendukung Ukraina melawan perang Rusia.

Dikutip BBC, pada Kamis (15/12/2022), para pemimpin Uni Eropa (UE) setuju untuk menyediakan dana 18 miliar euro (Rp299 triliun) dalam pembiayaan ke Ukraina tahun depan dan menghukum Moskow dengan paket sanksi kesembilan.

BACA JUGA: Bantu Ukraina Lawan Rusia, Uni Eropa Setuju Gelontorkan Dana Rp299 Triliun dan Hukum Putin dengan Sanksi ke-9

Sebelumnya, Ukraina menuduh Rusia merencanakan serangan darat luas untuk awal tahun baru, meskipun ada kemunduran militer Rusia baru-baru ini.

BACA JUGA:  Ukraina Tuding Rusia Berencana Serangan Darat Besar-besaran pada Tahun Baru

Presiden Volodymyr Zelensky dan pejabat senior telah memperingatkan bahwa Kyiv dan sekutunya harus berhati-hati agar tidak berpuas diri.

Para jenderal senior mengatakan serangan itu bisa terjadi di wilayah Donbas timur, di selatan, atau bahkan menuju Kyiv.

Follow Berita Okezone di Google News

Dalam serangkaian pengarahan kepada media, Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov mengatakan semakin banyak bukti bahwa Rusia, yang telah menderita serangkaian kekalahan di medan perang, merencanakan serangan baru yang luas.

Kedua belah pihak telah mengesampingkan gencatan senjata Natal dan saat ini tidak ada pembicaraan yang bertujuan untuk mengakhiri konflik.

Analis militer mengatakan kebuntuan musim dingin dapat terjadi, bahkan ketika pertempuran sengit berlanjut, terutama di wilayah Donetsk, di mana pasukan Rusia berusaha merebut kota Bakhmut.

Ukraina secara signifikan meningkatkan pertahanan udaranya terhadap rudal Rusia dengan dukungan Barat, tetapi menyerukan persenjataan yang lebih canggih.

1
2
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini